Ilustrasi petugas kesehatan hewan mengambil sampel babi. (BP/Ant)

KUPANG, BALIPOST.com – Jumlah ternak babi yang mati akibat African Swine Fever (ASF) di Flores Timur, Provinsi Nusa tenggara Timur terus bertambah menjadi 30 ekor dari sebelumnya hanya 20 ekor. Hal ini dilaporkan Dinas Perkebunan dan Peternakan Flores Timur, Provinsi Nusa tenggara Timur.

“Sampai dengan pagi tadi kami terima informasi bahwa sudah 30 ekor babi yang mati,” kata Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan Flores Timur Sebas Sina Kleden, dikutip dari kantor berita Antara, Kamis (19/1).

Baca juga:  Bali Aman dari Virus “African Swine Fever”

Hal ini disampaikannya berkaitan dengan perkembangan kasus matinya sejumlah babi di kabupaten itu selama beberapa pekan terakhir.

Dia menjelaskan bahwa berdasarkan laporan dari petugas kesehatan hewan yang tersebar di kecamatan hingga desa, sejumlah babi yang mati tersebut adalah babi bantuan yang diberikan kepada sejumlah kelompok peternak di kabupaten itu.

Dia menyebutkan, di kelompok Gresna, Kelurahan Puken Tobi Wangi Bao terdapat 25 ekor babi bantuan. Dari 25 ekor itu 10 ekor babi dilaporkan mati.

Baca juga:  Diketahui, Penyebab Kematian Babi di Pulau Bulan

Kemudian dari kelompok Ema Rin, Kelompok Kelurahan Lohayong tercatat juga yang mati 13 ekor dari 25 ekor babi bantuan tersebut ditambah 7 ekor yang mati terdahulu. “Yang mati sebelumnya itu dan sudah dikuburkan serta diambil sampel darahnya lalu dikirim ke Balai Besar Veteriner di Denpasar Bali dan dari hasilnya diketahui bahwa beberapa diantaranya terkena virus ASF,” ujar dia.

Lebih lanjut terkait babi-babi bantuan yang masih hidup ujar dia, saat ini sudah dikarantina untuk mencegah semakin menyebarnya ASF di kabupaten itu.

Baca juga:  Terdata, 68 Kawasan Peternak di 26 Kecamatan Berisiko Tinggi ASF

Dinas Peternakan Provinsi Nusa Tenggara Timur juga sudah melaporkan bahwa kasus ASF sudah mulai merebak lagi di NTT. Karena itu semua kabupaten/kota diharapkan bisa bersinergi untuk menjaga wilayahnya agar virus itu tidak masuk ke daerah yang masih nol kasus. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN