Presiden RI Joko Widodo menyampaikan sambutan dalam acara pelepasan pekerja migran Indonesia ke Korea Selatan di Kelapa Gading, Jakarta, Senin (17/10/2022). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pekerja migran Indonesia yang diberangkatkan ke Korea Selatan untuk bekerja lewat skema kerja sama antar-pemerintah, dilepas Presiden Joko Widodo, Senin (17/10) .

Dalam acara pelepasan yang berlangsung di bilangan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Presiden mengatakan bahwa pekerja yang diberangkatkan ke Korea Selatan lewat skema kerja sama antar-pemerintah merupakan pekerja yang berpendidikan serta memiliki kompetensi dan keterampilan.

“Saya lihat tadi semangatnya betul-betul sebuah semangat yang optimistis. Saya senang karena saudara-saudara ini disiapkan, ada pembekalan, tujuannya jelas,” katanya sebagaimana diterima dalam keterangan pers Biro Pers Sekretariat Presiden dikutip dari kantor berita Antara, Senin (17/10).

Presiden mengaku senang karena kini semakin banyak permintaan pekerja migran Indonesia (PMI) melalui skema seperti private to private dan business to business (B2B). “Saya senang ini akan banyak lagi private to private, B2B yang permintaannya juga banyak, welder, ngelas, ada permintaan 1.800 (pekerja),” katanya.

Baca juga:  Menentukan Masa Depan Indonesia

Dia meminta meminta kementerian/lembaga terkait seperti Kementerian Ketenagakerjaan dan Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) mempersiapkan pemenuhan permintaan tersebut serta memastikan tenaga kerja yang dikirim betul-betul memiliki keahlian dan keterampilan. “Ini tugas besar bagi Bu Menaker dan Pak Kepala BP2MI sehingga betul-betul pekerja-pekerja terampil dengan skill (keahlian) tinggi ini harus benar-benar kita siapkan,” kata dia.

Di sisi lain, Presiden menyoroti masih banyaknya pekerja Indonesia yang bekerja di luar negeri tanpa melalui prosedur legal.

Baca juga:  Demo Lagi, Desa Adat Tanjung Bungkak Ancam Tutup Kantor SGB

Menurut dia, saat ini baru separuh dari sekira sembilan juta pekerja migran Indonesia yang bekerja di luar negeri yang tercatat sebagai pekerja legal.

Presiden mendorong BP2MI terus mendata seluruh pekerja Indonesia di luar negeri dan mengurangi jumlah pekerja migran ilegal. “Inilah yang saya tugaskan sejak 2,5 tahun yang lalu kepada Pak Benny Rhamdani agar itu terus dipangkas, dikurangi, dan segera bisa dihilangkan. Semua pekerja migran kita harus tercatat, harus terpantau, harus bisa dilihat di mana dia bekerja, karena ini menyangkut perlindungan, menyangkut keselamatan,” katanya.

Baca juga:  Konsumsi Rumah Tangga Triwulan III Naik 5,39 Persen

Pada akhir sambutannya, Presiden berpesan kepada para pekerja untuk bijak menggunakan penghasilan yang kelak didapat serta mengingatkan mereka untuk menabung. “Jangan nanti mentang-mentang kita sudah di Korea yang dibeli handphone yang bagus, itu konsumtif, hati-hati, beli pakaian yang bagus-bagus, yang bermerek. Masukkan ke rekening ya, ditabung dengan rekening yang jelas,” kata Presiden.

Acara pelepasan pekerja ke Korea Selatan juga dihadiri oleh Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, Kepala BP2MI Benny Rhamdani, Duta Besar RI untuk Republik Korea Gandi Sulistiyanto, dan Duta Besar Republik Korea untuk RI Park Tae-sung. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *