Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Keterlibatan pria asal Madiun, Jawa Timur terkait peretasan “Bjorka” masih didalami Tim Khusus Perlindungan Kebocoran Data Pemerintah masih mendalami peran pemuda asal Madiun. Hal ini disampaikan Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo, Kamis (15/9) dikutip dari Kantor Berita Antara.

Dedi membenarkan adanya tindakan hukum di Madiun, Jawa Timur. Namun, belum disimpulkan pemuda yang diamankan tersebut adalah “Bjorka”.

Baca juga:  Vaksinasi Masih Penting Lawan Varian Omricon

Dia menjelaskan Tim Khusus yang melibatkan Kementerian Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Kemenkopolhukam), Polri, Badan Intelijen Negara (BIN), Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), serta Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) sudah bekerja terkait pencegahan kebocoran data Pemerintah. “Timsus sudah bekerja. Apa yang dilakukan akan disampaikan lebih lanjut oleh Timsus,” tambah Dedi.

Jenderal bintang dua itu mengatakan informasi penangkapan terduga “Bjorka” itu baru diperoleh dari wilayah Madiun, Jawa Timur. Sedangkan informasi penangkapan terduga hacker di wilayah Cirebon, Jawa Barat, belum ada keterangan.

Baca juga:  Sempat Dipulangkan, Pemuda Madiun Ditetapkan Tersangka Peretasan "Bjorka"

“Yang saya dapat informasi yang di Jawa Timur saja; yang di Cirebon belum, tidak ada (penangkapan),” kata Dedi.

Mantan Kapolda Kalimantan Tengah itu mengatakan saat ini Tim Khusus masih bekerja untuk mendalami keterlibatan atau peran dari pemuda yang diduga “Bjorka” tersebut. “Masih didalami oleh Timsus, kita sabar menunggu Timsus bekerja. Biarkan Menkopolhukam sampaikan secara komprehensif, saya hanya informasi awal,” kata Dedi.

Polisi mengamankan seorang pemuda asal Madiun, Jawa Timur, karena diduga terlibat dengan kegiatan peretasan yang mengaku sebagai “Bjorka”.

Baca juga:  Pasien Positif COVID-19 Sembuh di Bali Kembali Bertambah, Tingkat Kesembuhan Lampaui 71 Persen

Sesuai informasi, pemuda tersebut bernama MAH (21), warga Desa Banjarsari Kulon, Kecamatan Dagangan, yang diamankan Tim Siber Polri pada Rabu (14/9), sekitar pukul 18.30 WIB. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *