Menko Polhukam Mahfud MD saat memberikan keterangan di Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (18/1/2024). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Peretasan oleh pihak tidak bertanggung jawab terhadap akun media sosial Instagram milik Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD tidak memiliki muatan politis apa pun. Hal itu disampaikan Mahfud di Istana Kepresidenan, Jakarta, dikutip dari Kantor Berita Antara, Kamis (18/1).

“Itu hanya setengah hari. Hanya sempat mem-posting (menggungah) satu gambar (video) yang juga tidak punya nilai politis apa-apa,” katanya.

Baca juga:  Akun Twitter Bill Gates hingga Barack Obama Diretas

Dia mengatakan, saat ini akun Instagram @mohmahfudmd miliknya sudah sepenuhnya berada di bawah kendalinya. Menurut dia, peretasan itu tidak menjadi pembahasan di internal pemerintah.

“Nggaklah, yang kayak begini sudah banyak. Sudah tahu, Pemerintah sudah tahu. Banyak kayak gini sejak dulu. Politikus banyak, tokoh-tokoh figur publik juga banyak (pernah diretas). Itu biasa orang nakal begitu,” kata Mahfud.

​Dia juga tidak berencana mengusut siapa pelaku peretasan akun media sosial tersebut.

Baca juga:  Sempat Dipulangkan, Pemuda Madiun Ditetapkan Tersangka Peretasan "Bjorka"

Sebelumnya, Selasa (16/1), akun media sosial Instagram @mohmahfudmd milik Mahfud MD diretas dengan menampilkan video orang-orang menyundul bola berdurasi selama 12 detik.

Dalam video tersebut ada keterangan (caption) berbahasa Ibrani dalam aksara Hebrew, yang jika diartikan secara literal bertuliskan, “Tuhan ada di atasku, siapa yang dapat mengendalikan diriku?”.

Staf Khusus Menko Polhukam Rizal Mustary sempat menyampaikan bahwa segala unggahan dan pesan yang dikirim dari akun @mohmahfudmd sejak Selasa, sekitar pukul 16.00 WIB, bukan atas kendali Mahfud MD. (kmb/balipost)

Baca juga:  Website PN Negara Sempat Diretas
BAGIKAN