Irjen Pol Putu Jayan Danu Putra. (BP/olo)

NEGARA, BALIPOST.com – Kapolda Bali, Irjen Pol Putu Jayan Danu Putra, mengatakan tiga bulan menjelang KTT G20 di Bali, situasi keamanan di Bali masih terkendali dan kondusif. Pengamanan dilakukan di sejumlah titik di Bali termasuk pintu-pintu masuk bandara dan pelabuhan.

Bahkan mendekati pelaksanaan KTT, pengamanan akan dilakukan dengan mengerahkan 6.000 lebih personel dari Kepolisian RI dan didukung unsur TNI. Pengamanan ini dinamakan Operasi Puri Agung 2022.

Baca juga:  Ketua STAHN Gde Pudja Mataram Dibebastugaskan, Muncul 2 Surat Penunjukan Plt

Di sela- sela peresmian Pos Polisi Sudirman Dewata Polres Jembrana, Selasa (2/8), Kapolda menyebut kerja sama dari masyarakat sangat diharapkan dalam menjaga kondusivitas Bali. Pihaknya meminta kepedulian dari masyarakat menjaga keamanan dan ketertiban di wilayahnya masing-masing

“Partisipasi masyarakat, kami sangat harapkan sekali, untuk bersama menjaga keamanan dan ketertiban (di Bali),” ujarnya.

Secara teknis, khusus pengamanan KTT G20, Kapolda menyebutkan akan menggelar operasi Puri Agung 2022. Sekitar 6.700 personel polisi yang merupakan BKO Mabes Polri, baik dari unsur Pol Udara, Satuan, Densus dan Lalu Lintas.

Baca juga:  Polisi Amankan Pencuri Kayu Jati

Selain di lokasi KTT, pengamanan di pintu masuk seperti Pelabuhan Gilimanuk, Padang Bai dan Celukan Bawang dilakukan bersifat pencegahan. Baik itu pemeriksaan KTP dan kegiatan lainnya yang sifatnya temporer maupun berlanjut tujuannya memberikan rasa aman dan nyaman. “Pengamanan sebenarnya sudah dilakukan sejak Desember lalu, termasuk saat ini di bulan Agustus ada empat kegiatan. Hanya saja skala disesuaikan besaran kegiatan yang diselenggarakan,” ujar Kapolda. (Surya Dharma/balipost)

Baca juga:  Pantau KRB, Kapolda Bali Naik Hingga Jarak 3,5 Kilo dari Kawah Gunung Agung
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *