Arsip - Tim penyelamat bekerja di bangunan tempat tinggal yang rusak akibat serangan roket di tengah serangan Rusia di Ukraina, di Kiev, Ukraina, dalam gambar selebaran yang dirilis 14 Maret 2022. (BP/Ant)

KIEV, BALIPOST.com – Sejumlah ledakan mengguncang distrik Darnytskyi dan Dniprovskyi di ibu kota Kiev. Demikian Wali Kota Vitali Klitschko di aplikasi pengiriman pesan Telegram, sebagaimana dikutip dari kantor berita Antara, Minggu (5/6). “Petugas sedang bekerja di lokasi. Informasi lebih terperinci – nanti”, pesannya.

Seorang saksi mata mengatakan dia melihat asap di kota itu setelah ledakan. Peristiwa itu terjadi sehari setelah Ukraina mengatakan tentaranya berhasil merebut zona-zona pertempuran di kota Sievierodonetsk dalam serangan balasan terhadap pasukan Rusia. Klaim Ukraina itu tidak bisa diverifikasi secara independen. Moskow mengatakan pasukannya di sana meraih kemenangan.

Wali Kota Sievierodonetsk Oleksandr Stryuk mengatakan, pertempuran di jalan terus berlangsung sepanjang Sabtu, ketika dua pihak saling melancarkan serangan artileri. “Situasinya tegang, rumit,” kata Stryuk kepada stasiun TV nasional, seraya menyebut adanya kelangkaan makanan, bahan bakar dan obat-obatan. “Militer kami sedang melakukan apa pun yang mereka bisa untuk menghalau musuh keluar dari kota,” katanya.

Baca juga:  Sidak Pasar Senggol, Petugas Temukan Masyarakat Belum Terapkan Jaga Jarak

Rusia telah memusatkan pasukannya di Sievierodonetsk dalam beberapa pekan terakhir. Pertempuran di sana menjadi salah satu yang terbesar selama perang tersebut.

Moskow tampaknya mempertaruhkan aksi militernya di Ukraina dengan berusaha merebut salah satu dari dua provinsi di wilayah barat.

Kedua pihak mengeklaim telah menimbulkan banyak korban di pihak musuh dalam pertempuran.

Pakar-pakar militer mengatakan pertempuran itu dapat menentukan pihak mana yang memperoleh momentum untuk perang berkepanjangan dalam beberapa bulan mendatang.

Baca juga:  Kominfo Pastikan Masyarakat Dapatkan Sertifikat Digital Vaksin

Di bidang diplomatik, Kiev mengecam Presiden Prancis Emmanuel Macron yang mengatakan bahwa tidak “mempermalukan” Moskow adalah hal yang penting. “Kita jangan mempermalukan Rusia sehingga suatu hari ketika pertempuran berakhir kita dapat menciptakan jalan keluar melalui cara-cara diplomatik,” kata Macron dalam wawancara yang disiarkan pada Sabtu.

Dia menambahkan bahwa dirinya, yakin peran Prancis adalah menjadi kekuatan penengah. Menanggapi pernyataan Macron, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menulis di Twitter: “Seruan untuk tidak mempermalukan Rusia hanya mempermalukan Prancis dan setiap negara lain yang menyerukannya.”

Karena Rusia sendirilah yang mempermalukan dirinya sendiri. Kita semua sebaiknya fokus pada bagaimana menaruh Rusia di tempatnya. Itulah yang akan membawa perdamaian dan menyelamatkan nyawa.

Baca juga:  Naik Tinggi, Penambahan Kasus COVID-19 di Kabupaten Sleman

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menulis: “Konsekuensi mengerikan dari perang ini bisa dihentikan kapan saja… jika seseorang di Moskow memberi perintah,” kata dia, merujuk pada Presiden Rusia Vladimir Putin.

Fakta bahwa belum ada perintah semacam itu jelas merupakan penghinaan bagi seluruh dunia. Putin akan membahas perang tersebut dalam wawancara yang akan disiarkan secara nasional pada Minggu.

Dalam cuplikan wawancara itu pada Sabtu dia mengatakan pasukan anti pesawat Rusia telah menembak jatuh puluhan jet tempur Ukraian dan meremukkan mereka seperti kacang. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *