Arsip -Orang-orang duduk di Bandara Internasional Guangzhou Baiyun di Guangzhou, provinsi Guangdong, China, Senin (22/3/2022). (BP/Ant)

BEIJING, BALIPOST.com – Sekitar 1.100 atau sekitar 90 persen jadwal penerbangan dari Ibu Kota Provinsi Guangdong, China, dibatalkan oleh Manajemen Bandar Udara Internasional Baiyun, Guangzhou. Pembatalan disebabkan adanya ketidakwajaran laporan hasil tes PCR staf bandara pada Kamis (28/4).

Pihak bandara akhirnya menggelar tes secara massal sebagaimana diberitakan media setempat, dikutip dari kantor berita Antara, Jumat (29/4).

Hingga pukul 02.00 waktu setempat (01.00 WIB), terdapat antrean panjang para staf bandara di depan Pearl Hotel di kawasan bandara untuk menunggu giliran tes PCR massal. Panjang antrean bisa mencapai ratusan meter.

Baca juga:  Soal Harga Tiket Penerbangan, Gubernur Koster Minta Tak Lampaui Batas Atas

Stasiun kereta Bandara Baiyun yang biasa dilintasi kereta metro Line 3 tutup mulai pukul 06.31. Halte bus bandara juga akan ditutup untuk sementara waktu.

Beberapa kawasan permukiman di sepanjang Jalan Fanghua di sisi selatan Bandara juga diberlakukan kontrol wilayah sehingga pengguna jalan tidak bisa bebas lalu-lalang. Otoritas kesehatan Kota Guangzhou menggelar tes PCR massal di tiga distrik, Baiyun, Huadu, dan Yuexiu. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Cegah COVID-19, AS Batalkan Puluhan Penerbangan ke China
BAGIKAN