Ketua DPR RI Puan Maharani (kiri) dan Ketua DPR Korea Selatan Park Byeong-seug (kanan) berfoto usai bertukar cindera mata pada pertemuan bilateral yang digelar di sela-sela Sidang Majelis Ke-144 IPU di BICC, Nusa Dua, Bali, Selasa (22/3/2022). (BP/Ant)

NUSA DUA, BALIPOST.com – Pertemuan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Korea Selatan Park Byeong-seug dengan Ketua DPR Republik Indonesia (RI) Puan Maharani di sela-sela Sidang Majelis ke-144 IPU di Bali, menjadi momen berbagi pengalaman memindahkan ibu kota. Dalam pertemuan itu, Park Byeong-seug menyampaikan kesiapan memfasilitasi Indonesia jika ingin mempelajari kajian-kajian perpindahan ibu kota administrasi Korea Selatan dari Seoul ke Sejong.

“Korea siap memfasilitasi kajian-kajian terkait perpindahan ibu kota. Bapak Ketua Parlemen mengundang kami untuk datang dan menyatakan akan menyiapkan data kajian perpindahan ibu kota jika dibutuhkan,” kata Puan dari keterangan resminya yang diterima di Nusa Dua, Bali, dikutip dari Kantor Berita Antara, Rabu (23/3).

Baca juga:  Anggaran Terbatas, Penataan Sungai Tertunda

Ketua DPR RI juga mengundang Korsel melalui ketua parlemennya untuk ikut berinvestasi dalam pembangunan ibu kota negara (IKN) baru Indonesia di Kalimantan Timur. “Saya menawarkan dan mereka mempertimbangkan. Untuk negara-negara lain pun apa secara diplomasi mereka kemudian akan menjajaki kemungkinan-kemungkinan investasi tersebut,” terang Puan.

Ketua DPR Korsel, dalam pertemuan bilateral yang digelar Selasa (22/3), lanjut mengingatkan Ketua DPR RI pemindahan ibu kota butuh dukungan politik yang kuat dari seluruh pihak. “Saya bisa menangkap mereka berusaha mengatakan dalam suatu pemindahan ibu kota negara itu harus dilakukan dengan strategi dan mapping (pemetaan, red.) yang cukup kuat serta dengan dukungan politik menyeluruh sehingga pembangunan tak hanya bisa dilakukan secara cepat tetapi harus juga berkesinambungan,” terang Puan.

Baca juga:  Kenaikan Tarif di Obyek Wisata Badung Harus Dibarengi Peningkatan Pelayanan dan Infrastruktur

Delegasi Indonesia lainnya yang mendampingi Puan, Irine Yusiana Roba lanjut menyampaikan Parlemen Korsel turut mengapresiasi iklim investasi Indonesia yang kondusif. “Korea juga merasa senang karena Indonesia punya iklim investasi yang sehat makanya mereka investasi besar-besaran di Indonesia karena menganggap Indonesia aman untuk investasi,” kata Irine, anggota BKSAP DPR RI.

Tidak hanya bertemu Parlemen Korsel, Puan, yang mewakili DPR RI, juga mengadakan pertemuan bilateral dengan Parlemen Liga Arab dan Bahrain.

Dalam pertemuan dengan Parlemen Liga Arab, Puan menyoroti pentingnya isu perubahan iklim dan keterwakilan perempuan dalam politik. “Indonesia mengapresiasi langkah progresif Parlemen Liga Arab melibatkan perempuan dan perhatian mereka terhadap isu pemberdayaan perempuan,” kata Puan.

Baca juga:  Bangun Iklim Usaha Kondusif, DPR Segera Bahas Omnibus Law

Ia lanjut mengusulkan dua pihak membentuk Grup Kerja Sama Bilateral antara DPR RI dan Parlemen Liga Arab. Sementara Puan dalam pertemuan bersama Ketua Parlemen Bahrain Fawzia Bint Abdullah Zainal meminta adanya peningkatan kerja sama di berbagai bidang, khususnya perdagangan. “Nilai perdagangan antara Indonesia dan Bahrain adalah yang paling kecil dibandingkan dengan anggota Gulf Cooperation Council (GCC) lainnya. Saya mendorong terus ditingkatkan,” terang Puan. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN