Penumpukan para penonton MotoGP yang mengantri untuk melakukan penukaran tiket di Eks Bandara Selaparang di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), Rabu (16/3/2022). (BP/Ant)

MATARAM, BALIPOST.com – Penukaran tiket MotoGP di stan penukaran tiket di Eks Bandara Selaparang, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, pada hari pertama, Rabu (16/3) tampak terlihat antrean panjang.

Dikutip dari kantor berita Antara, sejak pagi penonton MotoGP telah berdatangan ke Eks Bandara Selaparang, baik yang datang dari luar daerah maupun dalam daerah. Tiket yang ditukarkan ke panitia akan diganti gelang untuk kemudian ditunjukkan pada saat menonton MotoGP di Sirkuit Mandalika pada 18-20 Maret 2022.

Penukaran tiket dimulai sejak pagi, kemudian akan ditutup pada sore hari. Ada 10 loket penukaran yang disediakan panitia penyelenggara. Hingga pukul 14.45 WITA, antrean panjang hingga ratusan meter masih terjadi dari para penonton yang belum mendapat giliran menukarkan tiket.

Bahkan antrean para penonton MotoGP tidak berjarak sehingga terkesan menumpuk. Meski demikian sebagian besar para penonton menggunakan masker.

Baca juga:  Kasus Obat Sirop, BPOM Nilai Gugatan Melalui PTUN Salah

Lokasi penukaran tiket dijaga petugas baik dari unsur TNI/Polri, Pol PP dan Dinas Perhubungan dan panitia penyelenggara. Bahkan para petugas membagikan masker.

Salah satu penonton yang jauh-jauh datang dari Jakarta rela mengantre dari pukul 09.00 WITA. Namun hingga pukul 13.00 WITA belum dapat giliran. “Ya mas saya tiba di Lombok pukul 08.00 WITA, terus ke lokasi penukaran tiket dari jam 9 pagi. Sampai jam 1 siang belum dapat juga,” keluh Farah, warga Jakarta.

Farah mengaku menyayangkan minimnya stan penukaran tiket. Penyelenggara perlu menambah stan penukaran tiket, sehingga tidak terjadi antrean panjang seperti saat ini. “Kalau bisa stan penukaran tiket di tambah ya, apalagi kami ini datang jauh-jauh dari luar daerah. Itu aja sih sarannya,” ucap Farah.

Keberadaan loket-loket penukaran tiket selain Eks Bandara Selaparang penting apalagi buat penonton dari luar daerah. “Kan kalau stan tiketnya diperbanyak enggak mengular kayak gini antreannya,” kata Farah.

Baca juga:  Realisasi Penukaran Uang Pecahan Baru Capai 98 Persen dari Anggaran

Hal senada juga diutarakan Permana, warga Jakarta yang juga ikut mengantre penukaran tiket MotoGP.

Ia mengatakan sudah berada di Eks Bandara Selaparang sejak pagi. Tepatnya pukul 09.00 WITA. Namun hingga siang belum terlayani. “Usul kami loket penukaran diperbanyak, tidak hanya satu titik. Kalau bisa di bandara ada, pelabuhan ada, atau di mana lagi supaya enggak terjadi penumpukan kayak begini, jadi bisa lebih gampang ngaturnya,” katanya.

Sebelumnya Polda NTB mengusulkan Mandalika Grand Prix Association (MGPA) sebagai pihak penyelenggara memperbanyak gerai penukaran tiket MotoGP 2022. “Kami mengusulkan lokasi penukaran tiket tidak terfokus di satu tempat, namun diperbanyak. Itu sudah kami sampaikan ke penyelenggara,” kata Kepala Biro Operasional Polda NTB Komisaris Besar Polisi Imam Thobroni di Mataram, Senin.

Baca juga:  Kunjungi TMII, Ny. Putri Suastini Koster Gelorakan Penggunaan Kerajinan Khas Bali

Alasan Polda NTB mengusulkan hal tersebut, jelas Imam, untuk mengantisipasi kerumunan penonton yang hendak melakukan penukaran tiket. Pihaknya memprediksikan apabila gerai penukaran hanya terpusat di satu lokasi, berpotensi terjadi antrean panjang dan kurang efisien. “Bayangkan ada sekitar 50 ribu orang yang bakal menukarkan tiket,” ujarnya.

Belum lagi, kata dia, di lokasi penukaran itu akan ditempatkan lokasi swab antigen dan pengecekan vaksin melalui aplikasi PeduliLindungi. “Jadi kalau seperti itu, berpotensi menimbulkan antrean panjang dan kerumunan,” ucap dia.

Dengan kondisi tersebut, Imam khawatir akan memberikan dampak buruk terhadap pelayanan. Kepuasan penonton tentu harus menjadi atensi penyelenggara.

Jangan sampai, kata dia, antrean panjang membuat para penonton harus berlama-lama di lokasi tersebut sehingga memberikan kesan negatif, termasuk potensi keributan dan aksi protes harus dipikirkan. “Makanya perlu tempat penukaran tiket di lokasi lain,” katanya. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *