Petugas medis dengan alat pelindung diri membawa pasien di dekat ambulans rumah sakit di tengah wabah COVID-19 di Hong Kong, China, Jumat (18/2/2022). (BP/Ant)

HONG KONG, BALIPOST.com – Guna memerangi lonjakan kasus COVID-19, Otoritas Hong Kong sedang meningkatkan ketersediaan unit isolasi dan perawatan masyarakat. Peningkatan fasilitas isolasi di Hong Kong itu dibantu oleh tim konstruksi dari China daratan.

Pemerintah setempat mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Sabtu malam bahwa Terminal Kapal Pesiar Kai Tak akan diubah menjadi fasilitas khusus isolasi COVID-19 dengan 1.000 tempat tidur untuk mengurangi beban rumah sakit umum.

Baca juga:  Polda Metro Jaya Gelar Perkara Kebakaran Lapas Kelas 1 Tangerang

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam menghadiri upacara peletakan batu pertama di lokasi konstruksi untuk 10.000 unit isolasi COVID-19 di Penny’s Bay yang berada di dekat resor Disneyland Hong Kong.

Lam mengatakan dia berharap inisiatif itu akan “secara signifikan meningkatkan” kapasitas layanan anti-epidemi Hong Kong. “Kita berada dalam situasi kritis di tengah pertempuran tanpa asap ini,” kata Lam dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari kantor berita Antara, Minggu (20/2).

Baca juga:  Inflasi Dikendalikan, Ini Tujuannya

Beberapa ahli dan kritikus mengatakan kebijakan “nol-COVID dinamis” Hong Kong, yang mencerminkan kebijakan di China daratan, telah menyebabkan kesengsaraan saat ini dan tidak berkesinambungan.

China telah mengirim sejumlah personel dan peralatan medis, termasuk unit-unit bergerak untuk pengujian COVID-19, untuk membantu penanganan wabah di Hong Kong. Pihak berwenang kota itu mengatakan wabah bisa memakan waktu hingga tiga bulan sebelum kondisi bisa stabil kembali. Hong Kong melaporkan 6.063 kasus baru COVID-19 pada Sabtu (19/2). (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Sudah Vaksinasi, Anggota DPRD Terkonfirmasi COVID-19
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *