Deputi Pertama Direktur Pelaksana International Monetary Fund (IMF) Geoffrey Okamoto dalam Media Briefing Bersama IMF di Nusa Dua, Bali, Jumat (10/12/2021). (BP/Ant)

 

MANGUPURA, BALIPOST.com – Pertumbuhan ekonomi global diproyeksikan sebesar 4,9 persen pada 2022, dan masih akan berpotensi turun akibat varian COVID-19 baru Omicron. Deputi Pertama Direktur Pelaksana International Monetary Fund (IMF) Geoffrey Okamoto menyatakan hal itu, Jumat (10/12).

“Kami memproyeksikan pertumbuhan global menjadi 5,9 persen pada 2021 dan menurun menjadi 4,9 persen tahun depan. Saya pikir penting untuk menegaskan bahwa masih ada risiko penurunan,” katanya dalam Media Briefing Bersama IMF di Nusa Dua, Bali, dikutip dari kantor berita Antara.

Baca juga:  Penahanan Titian Wilaras Dialihkan, Jajaran Direksi BPR Legian Bersaksi

Pada Oktober 2021, IMF merilis proyeksi pertumbuhan ekonomi global pada 2021 sebesar 5,9 persen atau lebih rendah 0,1 persen dari perkiraan yang diumumkan pada Juli lalu.

Okamoto mengatakan penurunan proyeksi 2021 tersebut seiring adanya penurunan produk domestik bruto (PDB) pada kuartal III 2021 akibat merebaknya kasus positif varian Delta di seluruh dunia.

Di sisi lain, ia menuturkan adanya varian baru Omicron sekaligus gangguan rantai pasok kembali menekan kegiatan perekonomian yang mulai pulih pada kuartal IV 2021, sehingga berimplikasi pada ekonomi tahun depan.

Baca juga:  Dua Pelaku Perjalanan Afrika ke Australia Terkonfirmasi COVID-19

Menurutnya, krisis ini akan memiliki dampak berkepanjangan atau scarring effect yang bertahan lama pada ekonomi dan kelompok rentan mengingat varian Omicron menciptakan ketidakpastian COVID-19 menjadi lebih agresif.

Terlebih lagi, ia mengatakan krisis akan semakin dalam seiring adanya tekanan inflasi yang dapat menyebabkan pengetatan kebijakan moneter secara lebih cepat dari perkiraan di negara maju.

Tekanan inflasi dan pengetatan kebijakan moneter ini akan memperketat kondisi keuangan global dengan beberapa potensi limpahan di emerging market dan negara berkembang.

Baca juga:  Cegah Omicron, Imigrasi Keluarkan SE Larang Masuknya Pelaku Perjalanan dari 8 Negara

Oleh sebab itu, Okamoto menegaskan Presidensi G20 Indonesia merupakan salah satu langkah menemukan strategi untuk mengeluarkan global dari dampak krisis pandemi COVID-19.

Anggota G20 dapat berdiskusi dengan baik melalui Presidensi Indonesia untuk menemukan solusi yang dimulai dengan menangani krisis kesehatan dan ekonomi global sehingga tercipta terciptanya pemulihan yang kuat. “Kami menginginkan kemakmuran dan pertumbuhan di negara-negara di seluruh dunia yang telah tertekan kemakmuran dan pertumbuhannya,” tegasnya. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *