Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Haryadi B. Sukamdani. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2022 diproyeksi mencapai kisaran 4 persen hingga 5 persen, dengan inflasi di bawah 3 persen dan nilai tukar rupiah di kisaran Rp14 ribu sampai Rp15 ribu per dolar AS.

“Lebarnya proyeksi rentang pertumbuhan tersebut mengingat salah satunya pemulihan ekonomi yang mulai membaik secara bertahap dan cukup konsisten di tahun 2021,” kata Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hariyadi B Sukamdani dikutip dari kantor berita Antara, Kamis (9/12).

Baca juga:  Tambahan Kasus COVID-19 Nasional Lebih dari 2 Kali Lipat Pasien Sembuh Baru

Hariyadi menjelaskan pemulihan ekonomi yang mulai membaik disebabkan dari sejumlah program perlindungan sosial dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) oleh pemerintah.

Kemudian, lanjut dia, vaksinasi masyarakat yang berlangsung cukup baik serta mulai tumbuhnya kedisiplinan perilaku kesehatan masyarakat. Selanjutnya, diterbitkannya UU 11/2020 tentang Cipta Kerja dan sebagian besar peraturan implementasi turunannya. “Proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut dapat dicapai jika pemerintah melakukan sejumlah langkah-langkah konkret atas kebijakan yang telah diterapkan,” ujar Haryadi.

Baca juga:  2030, Indonesia Ditarget Masuk Sepuluh Besar Perekonomian Dunia

Ia menambahkan pada tahun 2021 Apindo memprediksi ekonomi juga hanya akan tumbuh 3 sampai 3,75 persen. Angka ini juga lebih rendah dari perkiraan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pada November lalu, yang sebesar 3,5 sampai 4 persen.

Proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut, kata Hariyadi, berdasarkan pola pada kuartal satu, dua, dan tiga, yang masih belum stabil. “Sehingga belum memberikan pattern yang dapat diprediksi dengan tepat di kuartal IV,” ujar Haryadi Sukamdani. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Kemenhub Dorong Penerbangan Nasional Go Internasional

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *