Gubernur Bali, Wayan Koster meninjau Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Jumat (26/11). (BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Gubernur Bali, Wayan Koster meninjau Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Jumat (26/11). Dalam kunjungannya, Gubernur Koster didampingi langsung oleh General Manager PT Angkasa Pura I Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Herry A.Y. Sikado, Aidil Philip Julian selaku CO General Manager Commercial Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Dirut PT Angkasa Pura I, Riko Hendrawan, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Bali, I Wayan Jarta, dan Dirut Bank BPD Bali, I Nyoman Sudharma.

Tujuan utama kehadirannya untuk memantau suasana pintu keberangkatan dan kedatangan di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, sekaligus memastikan penerapan protokol kesehatan (prokes) berjalan dengan lancar. Mengingat selama kasus COVID-19 melandai, Bali terus didatangi wisatawan domestik, salah satunya melalui jalur udara.

Berdasarkan informasi yang diperoleh dari Manajer Angkasa Pura, penumpang yang datang ke Bali sudah mencapai 12.000-an setiap harinya, sedangkan yang berangkat sekitar 8.000-an. Artinya sudah mencapai lebih dari 30 persen dari posisi normalnya.

“Saya amati di pintu kedatangan dan keberangkatan Bandara Internasional Ngurah Rai ternyata sudah cukup ramai penumpangnya, pedagangnya juga sudah buka dan ramai pengunjung. Situasi sudah seperti sebelum COVID-19, khususnya untuk penumpang domestik,” ujar mantan Anggota DPR-RI 3 Periode dari Fraksi PDI Perjuangan ini.

Baca juga:  Sinergi, Perkuat Ketahanan Ekonomi Bali

Tujuan selanjutnya meninjau tempat yang akan difungsikan sebagai zona pemasaran dan pemanfaatan produk lokal Bali, sesuai Peraturan Gubernur Bali Nomor 99 tahun 2018 tentang Pemasaran dan Pemanfaatan produk Pertanian, Perikanan dan Industri Lokal Bali yang akan ditempati oleh IKM dan UMKM produk lokal Bali. Untuk menyukseskannya, Gubernur Bali asal Desa Sembiran, Buleleng ini meminta Manajer Angkasa Pura agar berdedikasi untuk Bali dengan memberi ruang secara khusus kepada IKM dan UMKM agar produk lokal Bali bisa terjual di Bandara, serta supaya ada nuansa Bali-nya.

Pada kesempatan tersebut, Gubernur Koster menyempatkan waktu menyapa beberapa penumpang dari Yogyakarta dan Surabaya. Para penumpang tersebut menyatakan senang sudah bisa ke Bali, dan syaratnya cukup melalui test antigen dengan biaya hanya sejumlah Rp 99.000.

Selain itu, Gubernur juga menanyakan, apakah sudah mengikuti vaksin? Mereka menjawabnya sudah 2 kali vaksin. “Saya sempat menyapa para penumpang, mereka menyatakan sangat senang bisa ke Bali dan yang datang ke Bali bersyukur sudah mendapatkan suntikan vaksinasi dari daerah asalnya tinggal. Untuk itu, saya berharap agar penumpang tetap memakai masker, agar terhindar dari penularan COVID-19,” harap Gubernur Koster.

Baca juga:  Ingin Berinvestasi Properti? Baca Dulu 5 Tips Ini

Mengenai program pemasaran dan pemanfaatan hasil produk industri lokal Bali, Gubernur Bali jebolan ITB ini menjelaskan akan ada dua lokasi berupa stand pemasaran produk lokal Bali yang siap beroperasi di Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai. Pertama berlokasi di areal ruang tunggu keberangkatan domestik dan lokasi kedua terletak di areal kedatangan domestik. Kedua stand ini akan mengakomodir produk lokal Bali yang diproduksi oleh para pelaku IKM dan UMKM di Bali.

Tujuannya untuk memberikan kepastian dan kesinambungan di dalam pemasaran produk lokal Bali; meningkatkan kuantitas, kualitas dan kontinuitas produksi; meningkatkan lapangan pekerjaan; meningkatkan pertumbuhan ekonomi; dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat berdasarkan nilai-nilai Nangun Sat Kerthi Loka Bali.

Baca juga:  DLHK Datangi Tujuh RPA Buang Limbah ke Sungai

Langkah ini merupakan aksi nyata Gubernur Koster yang juga menjabat sebagai Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali untuk memberikan keberpihakan kepada masyarakat Bali, khususnya para petani dan perajin di Bali agar segala hasil produksinya bisa terjual secara berkelanjutan, yang sebelumnya belum 100 persen pemasaran produk lokal Bali diakomodir di Bandara Internasional I Ngurah Rai. Program yang diciptakan oleh Gubernur Koster di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai ini atas aspirasi yang diterimanya dari Dekranasda Provinsi Bali agar bisa secara ekonomi saling menghidupi.

“Seperti pesan leluhur kita yang tertuang dalam Lontar Batur Kalawasan, yang salah satunya menyebutkan Hidup yang menghidupi, Urip yang menguripi. Jadi sudah saatnya Pemerintah Provinsi Bali, PT Angkasa Pura I, Bank BPD Bali harus saling bersinergi menunjukan keberpihakan terhadap para petani dan perajin hingga pelaku IKM dan UMKM di Pulau Dewata yang sejalan dengan semangat Peraturan Gubernur Bali Nomor 99 Tahun 2018 tentang Pemasaran dan Pemanfaatan produk Pertanian, Perikanan dan Industri Lokal Bali,” pungkasnya. (Winatha/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *