Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso dalam acara CEO Networking 2021 di Jakarta, Selasa (16/11/2021). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Penghimpunan dana di pasar modal pada 2 November 2021 sebesar Rp 274,32 triliun. Ini, merupakan yang paling tinggi dalam sejarah Bursa Efek Indonesia (BEI) berdasarkan catatan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

“Penghimpunan dana di pasar modal pada 2021 telah melampaui tahun lalu,” ucap Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso dalam acara CEO Networking 2021 di Jakarta, Selasa (16/11).

Adapun penghimpunan dana pada awal November tersebut berasal dari 145 penawaran umum. Selain itu, masih terdapat 84 penawaran umum senilai Rp 49,19 triliun yang masih terdapat dalam pipeline, yang masih belum diketahui akan dilakukan pada 2021 atau awal 2022. “Dengan demikian terdapat 37 emiten baru yang melakukan penawaran di 2021,” katanya dikutip dari Kantor Berita Antara.

Baca juga:  Sampai Januari 2021, Hampir 80 Persen Debitur Dapat Restrukturisasi Kredit

OJK mencatat nilai penawaran umum terbesar dilakukan oleh sektor keuangan dengan porsi 59,9 persen dari total penawaran. Kemudian, disusul oleh sektor material dasar 14,9 persen, teknologi 8,8 persen, infrastruktur 5,1 persen, industri 3,7 persen, properti dan real estat 3,4 persen, kesehatan 1,6 persen, barang konsumen primer 1,3 persen, dan barang konsumen non primer 0,4 persen.

Di sisi lain, Wimboh mengatakan investor pasar modal kian meningkat signifikan di tengah pandemi menjadi 6,4 juta atau tumbuh 102,97 persen. Ini, jika dibandingkan 2020. Didominasi milenial dan sebanyak 99 persen merupakan investor ritel. (kmb/balipost)

Baca juga:  Fluktuatif, Tambahan Kasus COVID-19 Nasional Balik Lagi Puluhan Ribu
BAGIKAN