Arsip - Warga mengunjungi Tembok China pada liburan Hari Nasional di tengah peningkatan kasus COVID-19 di Beijing, China, 1 Oktober 2021. (BP/Ant)

BEIJING, BALIPOST.com – Dua dokter di Provinsi Anhui diganjar hukuman 15 bulan karena dianggap menjadi penyebab merebaknya COVID-19 di Kota Luan pada Mei lalu.

Kepala dokter Rumah Sakit Shili di Luan ditahan karena merawat pasien demam tanpa menerapkan langkah pencegahan dan pengendalian COVID-19, demikian media lokal, dikutip dari kantor berita Antara, Jumat (29/10).

Kelalaian dokter tersebut dianggap menyebabkan kasus COVID-19 di kota itu meningkat dari 165 pada 8 Mei menjadi 322 kasus pada 13 Mei. Seorang dokter lainnya ditahan karena membuka praktik tanpa izin di toko mainan milik istrinya. Dari tempat praktik tersebut, 290 orang positif tertular COVID-19.

Baca juga:  Menghindar dari Gelombang Pandemi COVID-19

Di Beijing, seorang sopir truk dan majikannya juga ditahan karena hasil tes PCR si sopir tidak sesuai dengan identitas. Dia mengaku hasil tes PCR itu didapat dari majikannya sehingga keduanya harus meringkuk di penjara.

Beberapa hari sebelumnya, seorang sopir juga ditahan karena telah memalsukan hasil tes PCR saat memasuki pos pemeriksaan lalu lintas di perbatasan Beijing.

Dua pria juga berurusan dengan polisi Beijing karena mengorganisasi 53 warga Distrik Changping berwisata sehari ke Provinsi Hubei dengan menggunakan bus, Selasa (19/10).

Baca juga:  Sebelum Pindah, Ini Disampaikan Mayjen Benny Susianto

Pihak penyelenggara dan sopir tidak memeriksa kode kesehatan para wisatawan itu. Salah seorang wisatawan dinyatakan positif karena punya riwayat perjalan ke daerah berisiko tinggi.

Beijing saat ini sedang dilanda kekhawatiran yang tinggi terhadap ancaman COVID-19 menjelang penyelenggaraan Olimpiade Musim Dingin tiga bulan mendatang. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *