Kosong-Tempat isoter SKB Jasri kini telah kosong tidak ada warga yang menjali isoter di tempat tersebut. (BP/Nan)

AMLAPURA, BALIPOST. com – Kabupaten Karangasem telah melaksanakan isolasi terpusat (isoter) bagi masyarakat di sejumlah tempat. Selama pelaksanaan isoter itu, Pemkab Karangasem telah menghabiskan dana ratusan juta rupiah untuk menanggung kebutuhan tersebut.

Plt. Kalaksa BPBD Karangasem, IB Arimbawa, mengungkapkan, selama berlangsungnya isolasi terpusat di sejumlah hotel di Karangasem, pemerintah menghabiskan dana sebesar Rp 436 juta. Anggaran tersebut, dipakai untuk membayar sewa hotel dan juga makmin selama menjalani isolasi terpusat ini. “Saat ini jumlah warga yang menjalani isoter mengalami penurunan seiring dengan terus menurunya kasus positif covid-19,” ucapnya

Baca juga:  100 hari Kerja, Bupati Tamba Beberkan Capaian Program

Arimbawa menambahkan, isolasi terpusat di Karangasem, dengan menyiapkan 344 bed di sejumlah hotel dan villa di seluruh kecamatan. Jumlah tersebut, termasuk SKB Jasri yang sebelumnya juga di pakai sebagai tempat karantina Pekerja Migran Indonesia (PMI) asal Karangasem. “Yang masih terisi ada beberapa tempat, itupun tidak banyak. Kalau SKB sudah kosong,” katanya.

Dia menjelaskan, jumlah kasus terkonfirmasi positif di Karangasem juga telah mengalami penurunan drastis. Saat ini tinggal belasan orang yang masih menjalani isoter. Bahkan, Kabupaten Karangasem juga sudah berada di zona kuning dan masuk level III.  Dengan penurunan kasus terkonfirmasi ini, pihaknya pun berencana menggabungkan penghuni yang masih menjalani isoter di tempat-tempat yang disiapkan. (Eka Parananda/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *