Seorang pria yang tinggal di daerah yang dikunci menerima makanan melalui barikade selama pandemi penyakit coronavirus (COVID-19) di Kota Ho Chi Minh, Vietnam (20/7/2021). (BP/Antara)

HO CHI MINH, BALIPOST.com – Pemerintah Vietnam akan melarang penduduk Ho Chi Minh City meninggalkan rumah mulai Senin (23/8). Rencana ini telah memicu warga memborong barang kebutuhan pokok.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, kota terbesar di Vietnam itu telah menjadi episentrum wabah virus corona terburuk. Menyumbang lebih dari setengah jumlah kasus COVID-19 dan 80 persen jumlah kematian.

Kepanikan warga yang membeli kebutuhan pokok mengganggu upaya pemerintah kota menangani wabah yang meningkat, kata petinggi Kantor Berita Vietnam. Antrean panjang terlihat di pasar-pasar, sementara rak-rak toko swalayan di Ho Chi Minh City tampak kosong pada Sabtu, kata sejumlah saksi dan media pemerintah.

Baca juga:  Keluar Masuk Penglipuran Disemprot Disinfektan

“Ini tampak kacau,” kata seorang wanita di Distrik 2.

“Banyak sekali orang berebut membeli makanan dan barang penting lain untuk menghadapi hari-hari yang berat nanti.”

“Saya telah membeli sejumlah makanan, karena saya tak ingin mati kelaparan sebelum mati karena virus corona.”

Vietnam pada Jumat (20/8), mengatakan akan mengerahkan tentara di Ho Chi Minh untuk menegakkan aturan lockdown, ketika kota itu mengambil langkah-langkah tegas untuk memperlambat laju kematian akibat COVID-19.

Baca juga:  WFB Disebut Pemicu Lonjakan, Pelaku Pariwisata Bali Minta Data COVID-19 Dibuka

Total kasus di negara itu telah mencapai 323.000 dengan 7.540 kematian, demikian menurut data kementerian kesehatan.

“Kota itu siap memasok makanan dan barang-barang penting untuk warganya,” kata Phan Van Mai, wakil kepala satgas COVID-19, seperti dikutip media pemerintah.

Partai Komunis yang berkuasa pada Jumat memutuskan untuk mengganti Nguyen Thanh Phong sebagai ketua Komite Rakyat kota itu. Mereka tidak memberikan alasan, namun para analis menyebut Phong diganti karena dinilai tidak mampu menangani wabah. (kmb/balipost)

Baca juga:  Naik dari Sehari Sebelumnya, Tambahan Warga Bali Terpapar COVID-19 di Atas 50
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *