Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sedang memberikan pengarajan pada pihak Rumah Sakit Umum Daerah Kalisari Batang terkait dengan kesiapan untuk menambah tempat tidur pasien COVID-19. (BP/Ant)

BATANG, BALIPOST.com – Tingkat keterisian tempat tidur (bed occupancy ratio) ruang isolasi di rumah sakit kini sudah cukup membahayakan seiring dengan meningkatnya jumlah kasus COVID-19. “Jadi, saat ini sudah ada di atas 80 persen sehingga (rumah sakit) perlu cepat menambah tempat tidur,” kata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat berkunjung ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kalisari, Kabupaten Batang, Selasa (29/6).

Pada kesempatan itu, Ganjar meminta pada Pemkab Batang menyiapkan skenario rumah sakit darurat atau tenda untuk membantu rawat pasien COVID-19. “Seperti yang disampaikan Bupati Batang (saat ini) sudah ada 24 pasien sehingga perlu disiapkan skenario rumah sakit darurat atau pemasangan tenda,” katanya dikutip dari Kantor Berita Antara.

Baca juga:  Polisi Indikasikan Kotoran Udang Pemicu Keracunan

Kepala Bidang Perawatan RSUD Kalisari Kabupaten Batang Samuri mengatakan bahwa saat ini RSUD sudah menyediakan 93 tempat tidur dan mungkin akan ditambah lagi sebanyak 24 tempat tidur. Adapun, kata dia, ruang tempat tidur yang sudah terisi pasien sudah mencapai 70 orang.

“Adapun pasien yang ‘entry’ (tetapi belum mendapat ruang tidur) memang masih menunggu proses tes skrining karena mereka (pasien) datangnya dalam waktu yang hampir bersamaan. Satu pasien belum diskrening sudah datang lagi padahal kami butuh waktu juga untuk memprosesnya,” katanya.

Baca juga:  Tambahannya di Atas 100 Orang, Kabupaten Ini Terbanyak Sumbang Pasien COVID-19 Sembuh

Ia menambahkan RSUD bersama pihak terkait akan selalu siaga 24 jam untuk melayani pasien atau masyarakat. (kmb/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *