Finley Martin, 14 tahun, mengantri untuk menerima vaksinasi penyakit virus corona (COVID-19) di klinik vaksin untuk anak berusia 12 hingga 15 tahun yang baru memenuhi syarat di Pasadena, California, AS, Jumat (14/5/2021). (BP/Antara)

SACRAMENTO, BALIPOST.com – Guna meningkatkan cakupan vaksinasi, California disebut menawarkan $ 116,5 juta (Rp 1,6 triliun) dalam bentuk tunai dan kartu hadiah kepada penduduk yang mendapatkan vaksinasi COVID-19 sebelum 15 Juni. Ini merupakan insentif terbaru dan dinilai paling menguntungkan.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, negara bagian AS itu putus asa untuk membujuk warganya yang terlambat divaksin dan skeptis untuk mendapatkan suntikan. Langkah Gubernur Demokrat Gavin Newsom itu adalah bagian dari upaya untuk meningkatkan vaksinasi saat negara bagian itu bersiap untuk membuka kembali ekonominya sepenuhnya pada 15 Juni.

Sepuluh warga California yang diinokulasi sebelum tanggal tersebut akan memenangi hadiah bergaya lotere masing-masing sebesar $ 1,5 juta (Rp 21,75 miliar), sementara yang lain 30 orang masing-masing akan memenangkan $ 50.000 (Rp 775 juta).

Baca juga:  Kasus Bunuh Diri dan ODGJ Tinggi, Gianyar Rencana Siapkan Ini

Mulai Kamis, dua juta orang California pertama yang divaksinasi masing-masing akan memenangi kartu hadiah $ 50 (Rp 725 ribu) untuk uang tunai atau bahan makanan, kata negara bagian itu.

“Beberapa warga California belum siap untuk mendapatkan vaksin COVID-19 pada hari pertama, dan tidak apa-apa,” kata Dr. Tomas Aragon, direktur Departemen Kesehatan Masyarakat California. “Program ini dirancang untuk mendorong mereka yang membutuhkan dukungan ekstra untuk mendapatkan vaksinasi dan membantu menjaga keamanan California.”

Baca juga:  Vaksin Tidak 100 Persen Bebas COVID-19, Ini Harus Tetap Dilakukan

Dengan beberapa pengecualian, semua warga California yang divaksinasi sejak vaksinasi pertama kali tersedia di negara bagian itu akan dimasukkan ke dalam undian untuk hadiah yang lebih besar, kata Newsom pada konferensi pers di Los Angeles, Kamis.

Insentif yang ditawarkan saat Newsom melawan kampanye penarikan kembali yang telah menjadi penyebab utama di antara Partai Republik di seluruh negeri. Ini adalah salah satu dari banyak cara Newsom berencana untuk menghabiskan surplus anggaran negara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Mendapatkan setiap warga California yang memenuhi syarat divaksinasi adalah cara kami mengembalikan keadaan kami dari pandemi ini,” kata Newsom.

Baca juga:  Australia Tetap Gunakan Vaksin AstraZeneca

Di seluruh Amerika Serikat, negara bagian dan organisasi swasta telah menawarkan insentif untuk membujuk orang agar bersedia divaksin COVID-19, yang telah menewaskan hampir 3,7 juta orang di seluruh dunia.

Insentif itu berkisar dari tiket bisbol dan bir gratis, hingga beasiswa kuliah dan uang tunai.

Pada Rabu, Ohio memberikan $ 1 juta (Rp14,5 miliar) kepada Abbigail Bugenske, seorang wanita Silverton yang mengikuti undian Vax-a-Million negara bagian. Joseph Costello, seorang siswa sekolah menengah dari Inglewood, memenangkan beasiswa perjalanan penuh, termasuk uang sekolah, buku, kamar, dan pondokan di universitas atau perguruan tinggi negeri Ohio. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *