Perempuan menggunakan masker sedang berbincang di taman yang ada di Leeds, Inggris pada 2 Mei 2020. (BP/AFP)

LONDON, BALIPOST.com – Di tengah masih merebaknya penyebaran COVID-19 di seluruh dunia, ada kabar Inggris akan mengizinkan warganya bepergian ke sejumlah negara untuk berlibur. Pemberian izin ini akan dimulai 17 Mei.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, Inggris akan mengizinkan warganya berlibur setelah berbulan-bulan melarang sebagian besar perjalanan internasional untuk mencegah penularan virus corona. “Hari ini menandai langkah pertama kembalinya kami membuka dengan hati-hati perjalanan internasional, dengan langkah-langkah yang dirancang untuk melindungi kesehatan masyarakat dan memastikan kami tidak membuang keuntungan yang telah kami perjuangkan dengan susah payah tahun ini,” kata Menteri Transportasi Inggris Grant Shapps.

Baca juga:  Tinjau Seleksi CPNS, Ini Jaminan dari Menpan RB

Hanya 12 negara dan teritori yang berada dalam “daftar hijau” yang diizinkan untuk dikunjungi. Yaitu Australia, New Zealand, Singapura, Brunei Darussalam, Islandia, Kepulauan Faroe, Gibraltar, Kepulauan Falklands, Israel dan Yerusalem, Georgia Selatan, Saint Helena, dan Portugal.

Sementara empat tujuan favorit warga Inggris untuk berlibur seperti Spanyol, Prancis, Italia, dan Amerika Serikat belum masuk daftar negara yang boleh dikunjungi. Keempat negara itu masuk dalam kategori amber, yang mensyaratkan isolasi diri bagi mereka yang kembali ke Inggris.

Turki, tujuan liburan besar lainnya, ditambahkan ke daftar merah. Itu mengharuskan pelancong untuk menghabiskan 10 hari di karantina hotel yang dikelola saat mereka kembali, yang harus mereka bayar sendiri.

Baca juga:  UMKM Diharapkan Jadi Panglima Ekonomi Bali

Sementara larangan hukum untuk semua perjalanan internasional yang tidak penting akan dicabut untuk pertama kalinya sejak Januari, pemerintah mengatakan orang-orang harus tetap menghindari bepergian ke negara-negara yang masuk dalam daftar kuning atau merah untuk berlibur.

Maskapai penerbangan, agen perjalanan, dan tempat-tempat wisata di Eropa selatan telah menunggu kunjungan warga Inggris—yang menghabiskan banyak uang untuk mulai bepergian lagi—tetapi mereka harus menunggu beberapa bulan lebih lama untuk pulih sepenuhnya.

Dengan Portugal sebagai tujuan liburan utama Mediterania pertama yang masuk daftar hijau, Thomas Cook dan Club Med mengatakan pemesanan sudah naik 250 persen pada Jumat (7/5). TUI mengatakan telah menambahkan lebih banyak penerbangan ke Portugal.

Baca juga:  Daerah Ini, Kembali Jadi Penyumbang Terbesar Tambahan Harian Kasus COVID-19

Daftar tersebut akan ditinjau setiap tiga minggu. Ini hanya berlaku untuk orang-orang dari Inggris untuk saat ini, tetapi pemerintahan yang didelegasikan di Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara diharapkan menerimanya juga.

Mereka yang bepergian ke negara-negara dalam daftar hijau harus mengambil dua tes COVID-19, satu sebelum kedatangan kembali ke Inggris dan satu lagi dalam dua hari setelah kembali. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *