Putri Suastini Koster. (BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Ny. Putri Suastini Koster yang dikenal sebagai penyair atau seniman  multitalenta mengapresiasi alih kreasi puisi, lukisan dan sketsa hasil kolaborasi penyair Dewa Putu Sahadewa dan perupa Made Gunawan yang tertuang dalam buku puisi ‘Gajah Mina’.

Apresiasi tersebut diutarakannya saat memberi pandangan pada acara timbang pandang alih kreasi puisi, lukisan dan sketsa dalam buku puisi ‘Gajah Mina’ yang dilaksanakan secara hybrid, perpaduan offline dan online. Narasumber dan peserta dibatasi untuk hadir di Ruang Sinema Gedung Ksirarnawa Taman Budaya Provinsi Bali. Ny. Putri Suastini Koster mengikutinya secara daring dari ruang kerjanya di Gedung Jayasabha, dan peserta lainnya mengikuti melalui aplikasi zoom dari lokasi masing-masing.

Ny. Putri Suastini Koster mengatakan terbitnya buku puisi ‘Gajah Mina’ menjadi bukti bahwa pandemi Covid-19 tak menyurutkan kreativitas seniman Bali dalam berkarya. Menurutnya, kreativitas yang ditunjukkan oleh para seniman dan budayawan Bali di tengah pandemi adalah hal yang sangat positif karena berkaitan dengan upaya mempertahankan imun tubuh. “Ketika seorang seniman berkreasi, itu akan menimbulkan rasa bahagia karena pasti didasari dengan hati yang tulus. Ini akan memberi energi positif yang membuat imun dan iman kita tetap kokoh di masa pandemi,”ucapnya.

Baca juga:  Putri Koster Apresiasi Penggunaan Buah Lokal di Lomba Gebogan

Terkait dengan alih kreasi lukisan dan puisi yang tertuang dalam sebuah buku puisi, Ny. Putri Koster menyebutnya sebagai kolaborasi yang apik. Berdasarkan pengalamannya sebagai seorang penyair, inspirasi menulis puisi memang kerap muncul setelah melihat sebuah lukisan, foto atau gambar.

“Dalam menulis puisi, saya merasakan inspirasi banyak muncul saat melihat foto atau lukisan. Saat melihat foto bertema gothic, akan lahir puisi bertema seram. Sebaliknya, foto atau gambar pemandangan akan menjadi inspirasi untuk menulis puisi bertema romantis. Biarkan rasa dan emosi itu terpancing sehingga lahir karya puisi yang menarik,” tuturnya.

Berdasarkan pengalaman itu, ia memahami betul apa yang dirasakan penyair Dewa Sahadewa yang terpancing untuk menulis puisi setelah melihat lukisan karya perupa Made Gunawan. Ia berharap, kolaborasi dua seniman ini menjadi inspirasi bagi yang lain untuk menghasilkan alih kreasi lain yang memperkaya khasanah karya sastra berupa puisi dan lukisan.

Baca juga:  Karena Ini Mantan Napi Ditangkap Lagi

Lebih dari itu, karya apik seperti ini diharapkan mampu menggugah minat generasi muda agar semakin tertarik membaca puisi sehingga mereka tidak terbawa arus dan termakan oleh hoax yang banyak bermunculan di berbagai media sosial.

Masih dalam arahannya, pendamping orang nomor satu ini juga menginformasikan adanya atensi yang diberikan Gubernur Bali Wayan Koster terhadap upaya pengembangan seni non-tradisi yang sebelumnya kurang mendapat perhatian.

Dia menyebutkan, Pemprov Bali di bawah kepemimpinan Gubernur Koster memberi ruang yang lebih luas bagi pengembangan seni-non tradisi melalui pelaksanaan Festival Seni Bali Jani. “Pemerintah telah memberi ruang, tugas kita sebagai seniman dan budayawan adalah mengisi dengan karya yang makin berkualitas agar menjadi tuan di tanah sendiri hingga mampu go international,” tambahnya.

Selain Festival Seni Bali Jani, Pemprov Bali juga telah memulai proses pembangunan Pusat Kebudayaan Bali di Gunaksa, Kabupaten Klungkung yang ditargetkan kelar tahun 2023 mendatang. Ia berpendapat, keberadaan Pusat Kebudayaan Bali itu akan menjadi angin segar bagi seniman dan budayawan Pulau Dewata dalam menghasilkan karya-karya berkualitas.

Baca juga:  Hadiri Pementasan Gajah Mada Reborn, Ini Harapan Wakapolda kepada Bali Post

Penyair Dewa Putu Sahadewa menyampaikan terima kasih atas pandangan yang diberikan Ny. Putri Koster. Ia menuturkan, buku puisi Gajah Mina terinsipirasi dari lukisan Gajah Mina karya Made Gunawan. Lukisan yang menggambarkan makhluk mitos dalam samudera ini sangat memukau Sahadewa.

Demikian dahsyat getaran yang dirasakan Sahadewa saat memandangi karya Gunawan sehingga semua puisi tercipta dalam rentang waktu satu bulan. Kolaborasi ini menjadi makin menarik karena beberapa lukisan Gunawan tercipta sebagai respon dari karya puisi Sahadewa.

Pujian terhadap kolaborasi penyair dan perupa ini juga disampaikan kritikus sastra, Prof: Dr. Nyoman Dharma Putra. Ia menyebut karya ini sebagai pasatmian, sebuah dialog estetik dua seniman yang menghasilkan karya mengagumkan. “Dalam karya ini, muncul sebuah buku puisi yang terinspirasi dari lukisan. Ke depannya saya ingin ada juga lukisan yang terinspirasi karya puisi,” harapnya. (Winatha/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.