Suasana di Kuta Square yang sepi pengunjung di tengah pandemi COVID-19. Sebelum pandemi, kawasan ini selalu dipadati wisatawan asing dan domestik. (BP/eka)

DENPASAR, BALIPOST.com – Pelaku pariwisata di Bali mendapat angin segar ketika mendengar kabar Bali akan melakukan travel bubble dengan skema FCC (Free Covid Corridor) dengan 4 negara yaitu China, Korea Selatan, Singapura, dan Timur Tengah. Namun varian baru Covid-19 yang pertama kali ditemukan di Inggris, B117, sudah masuk ke Indonesia.

Ketua DPD Asita 71 Bali Putu Winastra, Rabu (3/3) berharap dukungan semua pihak untuk kelancaran travel bubble dengan skema FCC. “Jangan sampai isu atau rumor yang berkembang ini bisa merusak situasi, dimana pemerintah pusat bersama Pemprov sedang gencar-gencarnya melakukan vaksinasi kepada pelaku pariwisata,” ujarnya.

Baca juga:  Transmisi Lokal Dominasi Kasus Baru COVID-19 di Bali, 65 Persennya Disumbang Dua Daerah Ini

Dengan gencarnya upaya perlindungan kesehatan yang dilakukan, diharapkan akhir Maret seluruh pelaku pariwisata tervaksin. Sehingga dengan vaksinasi, travel bubble yang sudah direncanakan sebelumnya bisa terlaksana dengan baik dengan cara free COVID-19 corridor atau safety traveler corridor.

“Ini yang harus kita dorong supaya itu benar-benar terjadi. Kalau belum apa-apa isu ini sudah didengung-dengungkan, maka Bali akan semakin terpuruk. Kita berharap isu-isu yang negatif agar diminimize, karena setahun lebih tidak bisa makan. Jika dikembangkan, justru masyarakat pelaku usaha lebih terpuruk kondisinya,” ungkapnya.

Baca juga:  Sejumlah Yankes di Jembrana Terapkan Prosedur Ketat

Menurutnya juga, orang yang akan datang melakukan skrining ketat bahkan double ketika masuk ke Indonesia. Syaratnya, orang tersebut harus divaksin, dan ketika sampai juga dilakukan swab antigen di bandara. Sehingga menurutnya, hal itu cukup untuk menyeleksi orang yang masuk.

Terpisah, Menurut Ketua IDI Denpasar dr. I Ketut Widiyasa, MPH., kunci mendatangkan turis atau wisatawan itu adalah tetap menerapkan protokol kesehatan. Kekhawatiran kedatangan orang ke Bali membawa varian virus baru, menurutnya, sangat tergantung pada selektivitas orang yang datang.

Baca juga:  Terus Alami Lonjakan Kasus COVID-19, Ternyata Ini Klaster Baru di Denpasar

“Dulu sebelum ada kebijakan baru, orang yang datang ke Bali melalui udara harus di-swab PCR. Itu kan sebenarnya, upaya pemerintah untuk melindungi warganya. Namun hal itu bisa diterapkan dengan kepatuhan yang tepat, jangan asal-asalan,” tegasnya.

Secara teori, ungkapnya, penularan virus dapat diputus dengan membatasi gerak orang yang masuk ke wilayah kita. “Risiko varian COVID-19 yang baru, bisa saja tidak terdeteksi ketika tiba di sini. Apapun upaya pemerintah memulihkan ekonomi harus tetap sejalan dengan protokol kesehatan,” tandasnya. (Citta Maya/balipost)

BAGIKAN

2 KOMENTAR

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.