Kepala BKPM Bahlil Lahadalia mengikuti puncak Dies Natalis FKG Unhas secara virtual, Minggu (28/2). (BP/Ant)

MAKASSAR, BALIPOST.com – Bahan baku industri kesehatan di tengah pandemi akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi. Untuk itu Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) RI sekarang ini fokus menghadirkan kemudahan bagi pelaku usaha baru dalam industri kesehatan.

“Fokus sekarang adalah bagaimana untuk menghadirkan kemudahan bagi pelaku usaha baru dalam bidang industri kesehatan,” kata Bahlil pada Puncak Dies Natalis Ke-38 Fakultas kedokteran Gigi (FKG) Unhas, secara virtual, Minggu (28/2).

Baca juga:  Aktivitas Pendakian Ke Puncak Gunung Batukau Dihentikan Sementara, Ini Alasannya

Dikutip dari kantor berita Antara, ​​Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) RI Bahlil Lahadalia mengatakan, di Indonesia, jika tidak terjadi pandemi maka tidak muncul kesadaran bahwa 90 persen bahan baku farmasi masih diimpor. Begitupun dengan dengan alat kesehatan yang juga sebagian besar merupakan produk impor.

“BKPM sebagai lembaga negara selalu terbuka dan mendorong peningkatan industri salah satunya dalam pengelolaan produksi alat kesehatan,” jelas Bahlil.

Baca juga:  Manado International Conference on Tourism Sepakati Bisnis Senilai 400 Juta Dolar AS

Dekan FKG Unhas drg Muhammad Ruslin MKes PhD menjelaskan dari tahun ketahun jumlah lulusan juga mengalami peningkatan. Sampai tahun ini, setidaknya ada 2.700 lebih alumni FKG Unhas. “Pada masa pandemi, FKG berupaya terus mengembangkan diri. Ini terlihat dari inovasi dan peningkatan publikasi bereputasi internasional serta kerja sama berbagai mitra,” ujarnya. (kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.