Petugas PPS meneteskan tinta pada jari seorang pemilih di Denpasar, Rabu (9/12). Ini merupakan salah satu penerapan prokes saat Pilkada. (BP/eka)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pencoblosan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) berjalan aman dan terkendali berdasarkan hasil pemantauan. Namun, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito, mengingatkan bahwa rangkaian pilkada serentak belum selesai dan pandemi Covid-19 masih mengintai. Untuk itu, kegiatan pengerahan massa oleh pasangan calon terpilih berdasarkan hasil hitung cepat tetap dilarang. Termasuk pasangan calon yang kalah pun dilarang mengerahkan massa.

Wiku mengingatkan, saat ini masih dalam massa pendemi Covid-19 yang berisiko tinggi terhadap penularan. “Saya ingatkan masyarakat dan pasangan calon, dilarang melakukan kegiatan pengerahan massa dalam pilkada untuk merayakan kemenangan, setelah hasil hitung cepat keluar. Karena pilkada tahun ini berbeda dari tahun sebelumnya, sehingga saya meminta kedewasaan dan kebijaksanaannya untuk tidak menyelenggarakan acara, yang berpotensi memicu kerumunan, apapun alasannya, tegas Wiku saat memberi keterangan pers perkembangan penanganan Covid-19 di Kantor Presiden, Kamis (10/12) disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden.

Baca juga:  Tidak Mau Dibayar, Dr Aqua Dwipayana Siap Komunikasi dan Motivasi di 46 Kampus Milik Lemdiklat Polri

Wiku mengingatkan, masih terdapat tahapan-tahapan lainnya pasca pemungutan suara Sejumlah tahapan yang dimaksud, seperti rekapitulasi hasil pemungutan suara, penetapan pemenang oleh KPU dan pelantikan pasangan calon terpilih yang akan dilakukan pemerintah. “Oleh karena itu, saya meminta kepada masyarakat, penyelenggara pilkada serentak dan juga pimpinan daerah untuk terus menjaga kondusifitas, yang sudah berjalan dengan baik sampai seluruh rangkai pilkada tuntas,” tegasnya.

Baca juga:  KPU Musnahkan Surat Suara Rusak dan Lebih  

Kondusifitas harus terus dijaga hingga seluruh rangkaian pilkada tuntas. Karena, dari hasil evaluasi tingkat kepatuhan pemilih terhadap protokol kesehatan cukup tinggi. Dari foto-foto pantauan di lapangan, menunjukkan bahwa protokol kesehatan dalam tahapan pemungutan suara sudah cukup baik. Masyarakat pun dinilai sudah berhasil menerapkan upaya 3M yaitu memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan. “Ini perlu diapresiasi,” imbuh Wiku. (Agung Dharmada/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *