Logo WHO. (BP/AFP)

JENEWA, BALIPOST.com – Denmark dan Amerika Serikat termasuk di antara enam negara yang telah melaporkan kasus virus corona (COVID) baru yang terkait dengan peternakan cerpelai. Informasi itu diungkap Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Italia, Belanda, Spanyol dan Swedia adalah negara lain yang telah menemukan SARS-CoV-2 di cerpelai, kata WHO dalam sebuah pernyataan, dikutip dari AFP. Denmark telah memberlakukan tindakan ketat di bagian utara negara itu setelah memperingatkan bahwa mutasi virus telah melompat dari cerpelai ke manusia dan menginfeksi 12 orang.

Kopenhagen telah memperingatkan bahwa mutasi dapat mengancam keefektifan vaksin di masa depan. Juga memerintahkan pembantaian sekitar 15-17 juta cerpelai di negara itu.

Baca juga:  Lakukan Pengecekkan, Kejari Denpasar Minta Seluruh Dokumen Kontrak Kerja Pasar Badung 

Inggris pada Sabtu melarang masuk semua orang asing non-residen yang datang dari Denmark. Hal itu setelah mutasi yang terkait dengan peternakan cerpelai ditemukan pada manusia.

Para ilmuwan mengatakan mutasi virus adalah umum dan seringkali tidak berbahaya. Dan mutasi ini tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah pada manusia.

Tetapi otoritas kesehatan Denmark telah menyatakan keprihatinannya bahwa rantai virus ini, yang dikenal sebagai “Cluster 5”, tidak dihambat oleh antibodi yang setara dengan virus normal. Mereka khawatir dapat mengancam keefektifan vaksin yang sedang dikembangkan di seluruh dunia.

Baca juga:  Bank BPD Bali Serahkan 350 Paket Sembako ke Pemda Badung

“Pengamatan awal menunjukkan bahwa gambaran klinis, tingkat keparahan dan penularan di antara mereka yang terinfeksi serupa dengan virus SARS-CoV-2 yang beredar,” kata pernyataan WHO pada Jumat (6/11).

“Namun, varian ini … varian ‘cluster 5’, memiliki kombinasi mutasi, atau perubahan yang belum pernah diamati sebelumnya. Implikasi dari perubahan yang teridentifikasi pada varian ini belum dipahami dengan baik,” WHO memperingatkan.

Badan PBB tersebut mengatakan temuan awal mengindikasikan varian terkait cerpelai ini telah “cukup menurunkan sensitivitas terhadap antibodi penawar”.

Baca juga:  Jasad Dua WNA Dievakuasi Prosedur COVID-19

WHO menyerukan studi lebih lanjut untuk memverifikasi temuan awal dan “untuk memahami implikasi potensial dari temuan ini dalam hal diagnostik, terapeutik dan vaksin dalam pengembangan”.

“Meskipun virus diyakini secara leluhur terkait dengan kelelawar, asal dan inang perantara SARS-CoV-2 belum diidentifikasi,” kata WHO.

Sejak Juni 2020, 214 kasus COVID-19 pada manusia telah diidentifikasi di Denmark dengan varian SARS-CoV-2 yang terkait dengan cerpelai, termasuk 12 kasus dengan varian unik, yang dilaporkan pada 5 November. (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.