Joe Biden. (BP/AFP)

WASHINGTON, BALIPOST.com – Hasil pemilihan presiden AS tetap seimbang pada Jumat (6/11) waktu setempat. Sebab, masih tersisa sedikit negara bagian yang menjadi medan pertempuran menyelesaikan penghitungan suara.

Joe Biden, dikutip dari AFP, hampir dipastikan menang, kecuali ada kejutan. Demokrat telah mengumpulkan setidaknya 253 dari 270 suara elektoral yang dibutuhkan, menurut proyeksi jaringan AS, dan telah memimpin di Pennsylvania, yang akan menempatkannya di atas.

Sejauh ini, Donald Trump telah mengumpulkan 214 suara elektoral. Petahana dari Partai Republik masih dalam perselisihan di beberapa negara bagian yang bisa memberinya jalan untuk pemilihan kembali, namun jalan itu semakin menyempit.

Selain Pennsylvania, Biden telah menang di tenggara negara bagian Georgia, yang memiliki 16 suara elektoral. Ada beberapa ketidakpastian seputar Arizona, yang memiliki 11 suara elektoral.

Fox News dan The Associated Press telah menyebut Arizona mendukung Biden, tetapi media lain lebih berhati-hati. Dengan Arizona, Biden saat ini memiliki 264 suara elektoral.

Baca juga:  Diusulkan, Komisi di DPR Diciutkan Jadi 3

Sebagian besar penundaan di negara bagian utama disebabkan oleh banjir surat suara karena pandemi virus corona dan suara itu cenderung mendukung Demokrat.

Berikut adalah sekilas situasi di negara bagian utama yang masih bisa diperebutkan:

Pennsylvania
Pennsylvania adalah hadiah terbesar yang tersisa, dengan 20 suara elektoral. Trump berada di depan, tetapi Biden menyusulnya pada Jumat pagi dan, pada 20.00 GMT, memimpin dengan hampir 14.000 suara – dari lebih dari 6,6 juta suara.

Mayoritas suara yang tersisa untuk dihitung berada di daerah yang condong ke Demokrat, seperti Philadelphia.

Dengan sekitar 95 persen suara telah dihitung, Biden memiliki 49,53 persen dari total dibandingkan dengan 49,33 persen suara Trump, menurut data pemilihan negara bagian.

Baca juga:  Tahun Politik Rentan Penyalahgunaan Bansos

Georgia
Di Georgia, keunggulan awal Trump atas Biden terus merosot karena penghitungan suara terus berlanjut di daerah-daerah yang sangat demokratis. Biden yang pernah menjabat sebagai Wakil Presiden pada era Barack Obama itu sedikit di depan. Biden memimpin 1.585 suara pada 20.00 GMT. Lebih dari 98 persen surat suara telah dihitung.

Georgia belum memilih seorang Demokrat sebagai presiden sejak Bill Clinton pada 1992. Sebanyak 16 suara elektoralnya akan menempatkan Biden sedikit di bawah 270, atau di atas jika ia berhasil memegang Arizona.

Nevada
Biden diunggulkan untuk memenangkan Nevada, dan enam suara elektoralnya dapat menempatkannya tepat pada jumlah yang dibutuhkan untuk menang jika dia mempertahankan Arizona.

Dengan sekitar 92 persen suara telah dihitung, Biden memimpin dengan lebih dari 20.000 suara di negara bagian Barat – meningkat dari sebelumnya pada hari itu.

Baca juga:  "Bagia" Dekati Puri, Suwirta Tanggapi Santai

Karolina utara
Di North Carolina, yang memiliki 15 suara elektoral, Trump memimpin sekitar 76.700 suara dengan 95 persen surat suara ditabulasikan. Dia memiliki sekitar 50 persen dari total dibandingkan dengan 48,6 persen Biden.

Trump diunggulkan untuk memenangkan negara bagian tenggara, tetapi surat suara yang dikirim pada atau sebelum hari pemilihan di North Carolina dapat dihitung hingga 12 November.

Arizona
Biden memimpin sekitar 41.000 suara dengan sekitar 93 persen surat suara telah dihitung – sedikit penurunan dalam keunggulannya dari sebelumnya pada hari itu. Dia memegang sekitar 50 persen dari total dibandingkan dengan 48,6 milik Trump.

Jika Biden memenangkan Pennsylvania, dia tidak perlu bertahan di Arizona. (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.