Pemotor melintas di Kecicang Islam, Desa Bungaya Kangin, Karangasem. (BP/kmb)

AMLAPURA, BALIPOST.com – Sejak Maret, warga di Banjar Dinas Kecicang Islam, Desa Bungaya Kangin, Karangasem dikabarkan mengalami gangguan penciuman dan perasa. Hal tersebut diungkap salah satu tokoh masyarakat Kecicang Islam, Haji Marjuhin.

Ia menuturkan gejala tersebut hampir dialami sebagian besar warga sejak awal pandemi COVID-19. “Sebagian sembuh sendiri dengan obat tradisional bawang putih. Selain itu, beberapa juga ada yang berobat dan menjalani rapid test, tapi hasilnya nonreaktif,” ungkap Marjuhin yang juga merupakan anggota DPRD Karangasem ini.

Baca juga:  Satgas Susuan Cek Kesehatan Naker Migran

Kendati demikian, warga merasa waswas mengingat hal tersebut merupakan salah salah satu gejala COVID-19.

Baca selengkapnya di media partner DENPOST.id

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.