Rapat koordinasi terkait penarikan Sekdes PNS di Kabupaten Tabanan. (BP/Istimewa)

TABANAN, BALIPOST.com – Penarikan Sekretaris Daerah (Sekdes) yang berstatus PNS di sejumlah desa di Kabupaten Tabanan rupanya masih tarik ulur. Pasalnya, ada lima orang Sekdes yang memilih bertahan, karena permintaan sendiri ataupun dari desa.

Hal ini mencuat dalam rapat yang digelar, Kamis (9/1) dengan melibatkan Sekcam, DPMD, BKPSDM termasuk inspektorat di ruang rapat kantor DPMD Tabanan.  Dalam rapat tersebut, disampaikan ada 22 orang Sekdes berstatus PNS yang ditarik kembali ke Pemkab Tabanan per 6 Januari.

Baca juga:  Empat Calon Sekda Tabanan Ikuti Uji Kompetensi Manajerial

Bahkan mereka telah ditempatkan di sejumlah OPD yang kekurangan khususnya untuk peningkatan pelayanan dasar, seperti di Dinas Kesehatan, Sosial, KB, DPMD termasuk RS Nyitdah yang masih kekurangan pegawai. Kepala BKPSDM I Wayan Sugatra usai rapat menjelaskan, penarikan Sekdes ini sesuai Permendagri Nomor 67 dan Perda 3 pemkab Tabanan. “Karena kepala desa ada pergantian, ada kesempatan kami sebagai induknya untuk menarik Sekdes yang berstatus PNS,” ucap Sugatra.

Baca juga:  Kendalikan Hama Tikus, Disbud Rencana Gelar ‘Ngaben Tikus’

Disamping pula adanya aturan jika posisi Sekdes bisa diisi oleh PNS ataupun non PNS, sehingga pihaknya menarik mereka karena dibutuhkan di Pemda. Dan adapula kesempatan bagi desa untuk mengangkat Sekdes.

Hanya saja diakui oleh Sugatra, proses penarikan Sekdes rupanya memunculkan persoalan, seperti adanya permintaan dari desa atau yang bersangkutan agar mereka kembali ditetapkan secara difinitif sebagai sekdes. Ada lima desa yang meminta yakni Tengkudak, Rejasa, Pesagi (ketiganya di kecamatan Penebel), Lalanglinggah (Selemadeg Barat) dan Denbantas (Tabanan).

Baca juga:  Abrasi Gerus Setra Desa Kelating

Denbantas menyebutkan mereka meminta sekdes dari PNS dipertahankan karena Perbekel terpilih orang baru. “Mereka minta dipertahankan dengan berbagai alasan intinya karena dinilai sangat membantu di desa,” ungkapnya. (Puspawati/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.