Kepala OJK Regional VIII Bali Nusa Tenggara, Elyanus Pongsoda (kiri) dan Kepala BI KPw Bali, Trisno Nugroho (kanan) berbincang dengan Gubernur Bali, Wayan Koster. (BP/dok)

DENPASAR, BALIPOST.com – Tahun 2020, Gubernur Bali Wayan Koster akan fokus memacu perekonomian Bali. Caranya dengan melakukan penguatan fundamental perekonomian Bali.

Basis ekonomi Balo akan diperkuat dengan basis sektor pertanian karena 60 persen kehidupan masyarakat Bali berbasis pertanian. Saat berbicara dalam Simakrama Bank Indonesia KPw Bali, Wayan Koster menyampaikan, pertanian akan dikuatkan dari hulu ke hilir. “Hulu harus dikelola secara tepat dan pengelolaan hilir akan melibatkan perbankan,” ujarnya Rabu (8/1).

Baca juga:  Gubernur Bali Bertemu Konsul, Berikan Kepastian Bali Masih Aman

Program di hilir yang akan dilakukan adalah membangun sentra pangan, pengembangan industri pangan dan ketiga memacu ekspor, meningkatkan kualitas produk yang berdaya saing orientasi ekspor.

Industri olahan di Bali yang bisa dikembangkan dengan berbasis pertanian tradisi Bali banyak seperti industri kopi, kakao, jeruk, salak, manggis, pisang, arak, wine. Meski arak masuk dalam daftar negatif investasi (DNI). Ia akan memperjuangkan agar Perpres direvisi, karena arak merupakan minuman yang tumbuh dan hidup di masyarakat Bali, Indonesia, hendaknya didukung. Mengingat minuman beralkoholo impor merajai pasar Indonesia dan Bali. (Citta Maya/balipost)

Baca juga:  Diamankan, Pelaku Pencurian di Puskesmas Dawan II Gunaksa

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.