Kasubag Humas RSUP Sanglah Dewa Kresna. (BP/dok)

DENPASAR, BALIPOST.com – Tahun 2019, RSUP Sanglah menangani 49 pasien telantar. Total biaya perawatannya mencapai Rp 207.400.700. Rata-rata  merupakan pasien kecelakaan lalu lintas (lakalantas). Mereka dinyatakan telantar karena tidak punya penanggung jawab dan tanpa identitas.

Kasubag Humas RSUP Sanglah Dewa Kresna, Jumat (3/12), mengatakan, perawatan pasien telantar disamakan dengan pasien lainnya. Namun, karena berstatus telantar, mereka tidak memiliki penanggung jawab yang menanggung biaya perawatan.

Baca juga:  Lakalantas Sebabkan Kerugian Rp 220 Miliar

Biaya perawatan pasien telantar masuk ke dalam piutang RSUP Sanglah. Sebagian besar akhirnya ditanggung pihak RS. Untuk mengurangi beban biaya perawatan dan pemulangan pasien telantar, RSUP Sanglah membuat program Bali Community Networking (BCN).

Dalam program ini RSUP Sanglah menggandeng LSM, komunitas, yayasan terkait dan Dinas Sosial. Hasilnya, pemulangan pasien telantar yang sudah sembuh bisa lebih cepat dan terkadang biaya perawatan yang dibebankan ke RSUP Sanglah bisa dibayar lewat LSM atau yayasan tersebut. (Wira Sanjiwani/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.