Gde Putra Wijaya. (BP/win)

DENPASAR, BALIPOST.com – Pemerintah memperpanjang status Darurat Bencana Nasional akibat makin merebaknya kasus COVID-19. Dunia pendidikan pun terdampak. Proses belajar dari rumah berbasis daring (online) diperpanjang hingga batas waktu yang belum ditentukan. Bahkan, Ujian Nasional (UN) dari tingkat SD-SMA/SMK ditiadakan.

Pengamat pendidikan, Dr. Drs. I Made Gde Putra Wijaya, SH.,M.Si., mengatakan, kebijakan memperpanjang proses belajar online bagi siswa maupun mahasiswa tidaklah menjadi masalah. Sebab, di era digital belajar bisa dilakukan kapan saja dan di mana saja.

Apalagi, didukung dengan berbagai fasilitas, seperti wifi. “Jadi, proses pembelajaran saat ini tidak terhenti. Pembelajaran bisa terjadi di rumah, di sekolah maupun di masyarakat. Proses pembelajaran daring seperti situasi saat ini saya rasa dapat berjalan tanpa mengurangi dari esensi, manfaat dan makna untuk mendapatkan ilmu pengetahuan,” ujar Putra Wijaya, Senin (30/3).

Baca juga:  Guru Diminta Tak Buat Tugas Bebani Siswa

Ketua YPLP Kabupaten PGRI Badung itu menegaskan, momen ini jangan diartikan sebagai hari libur, melainkan proses pembelajaran yang tetap berjalan atau dilaksanakan. Kalau ini dijadikan sebagai sebuah liburan, tentu kegiatan ini tidak bermakna.

Sama halnya di negara maju, sistem pembelajarannya sudah menggunakan sistem online, tentu hal ini sudah sudah biasa, bukan hal yang baru lagi. “Imbauan kami, agar guru terus melakukan komunikasi dengan siswa, misalnya melalui WA grup, dan memberikan tugas-tugas, serta memonitor apakah tugas yang diberikan sudah dikerjakan atau belum, agar proses pembelajaran daring ini berjalan sebagaimana dengan proses belajar tatap muka di kelas,” katanya. (Winatha/balipost)

BAGIKAN