Bagus Ketut Lodji. (BP/sue)

DENPASAR, BALIPOST.com – Banyak kasus bunuh diri terjadi di Bali. Kasus ini juga tak mengenal usia dan profesi, mulai dari anak muda hingga seorang dokter.

Pengamat pendidikan Ir. Bagus Ketut Lodji,M.S., Rabu (15/1) mengungkapkan banyaknya kasus bunuh diri di Bali menujukkan bahwa ketahanan mental masyarakat saat ini semakin terdegradsi alias menurun. Ketahanan mental warga Bali, kata dia, kalah jauh dibandingkan dengan krama Bali dulu.

Hal ini mungkin disebabkan gaya hidup saat ini yang tak bisa disesuaikan dengan kemampuan. Makanya, dia mengatakan krama Bali saat ini makin blengih alias cengeng dak siap menerima kenyataan.

Padahal yang namanya tantangan hidup makin lama makin berat  dan memperkuat perjuangan keras. Dia melihat anak muda  dan orang dewasa saat ini terus digempur pola hidup konsumtif dan modern.

Baca juga:  Antisipasi Erupsi Gunung Agung, 10 Bandara Siap Terima Pengalihan Penerbangan

Jika tak bisa mengelola diri, bahayanya mereka akan cepat  mengambil keputusan dan mengambil jalan pintas bunuh diri.

Disinilah, kata dia, peran guru dan orangtua siswa  di rumah mendidik anak muda sekarang untuk tahan mental dan tahan banting dalam kondisi apapun jiga. Mereka harus diajarkan hdup sederhana, sehingga tak masalah jika nanti sudah hidup mapan.

Orang tua di rumah menurut Lodji, harus berhenti memanjakan anak dengan ketakutan berlebihan. Sementara itu tugas guru di sekolah juga mendidik anak-anak untuk pola hidup sederhana, tidak cepat terpengaruh dengan godaan di luar sekolah.

“Hindari hidup glamour semasih belum bisa menghasillan uang sendiri. Disinilah, pentingnya pendidikan karakter. Sekolah harus mengajarkan anak untuk meraih sesuatu melalui perjuangan,” tegasnya. (Sueca/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.