Tahun 2020, pilkada di sejumlah kabupaten di Bali akan digelar. Mungkin bagi calon-calon yang akan maju sudah menyiapkan diri namun belum tampil atau diinformasikan secara terbuka kepada publik.

Mudah-mudahan, pilkada pemilihan bupati dan wakil bupati tahun 2020 ini memberikan harapan baru bagi Bali terutama dengan lahirnya pemimpin-pemimpin yang peduli Bali. Saya juga yakin partai politik sudah menyiapkan kader terbaiknya untuk jabatan bupati dan wakil bupati ke depan.

Mudah-mudahan juga pilkada serentak kali ini tak menimbulkan gesekan sosial di masyarakat Bali. Kampanye hendaknya dilakukan dengan cara-cara yang lebih damai dengan tidak menebarkan isu-isu SARA dan hoax. Saya juga berharap, tim sukses bekerja dengan semangat ngayah agar pilkada berjalan dengan biaya murah dengan hasil yang bagus.

Baca juga:  Bagaimana Teknis Memilih?

Harapan saya, para calon bupati dan wakil bupati yang maju lebih sering memperkenalkan program kerjanya untuk rakyat, bukan semata-mata jadi petugas partai. Yang saya tahu, anggaran pemilihan bupati dan wakil bupati ini ditalangi oleh APBD.

Untuk itu, saya harapkan jangan sampai memotong anggaran pendidikan dan anggaran kemasyarakatan. Jika memungkinkan bisa diambilkan dari pos dana studi banding DPRD dan eksekutif.

Dengan demikian, ada keberpihakan pada kepentingan publik. Transparansi pengelolaan anggaran pilkada juga harus disampaikan secara rutin. Mudah-mudahan, Pilkada 2020 berjalan damai.

I Dewa Sanjaya Putra

Denpasar, Bali

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.