MANGUPURA, BALIPOSTN.com – Ni Putu Darmayanti (23) asal Banjar Satra Desa Satra, Kecamatan Kintamani, Bangli, melompat dari jembatan Tukad Ngongkong, Petang. Tubuh Darmayanti berhasil dievakuasi pada Minggu (4/8) dalam kondisi kritis.

Aksi nekatnya itu dilakukan diduga karena putus cinta. “Anggota Polsek Petang sudah minta keterangan saksi yaitu ayah mantan pacar korban,” kata Kapolres Badung AKBP Yudith Satriya Hananta.

Hasil penyelidikan, lanjut Kapolres Yudith, pada Sabtu (3/8) pukul 17.00 Wita, korban chatting dengan mantan pacarnya, I Putu Candra Kusuma. Mereka putus pacaran sejak dua minggu lalu.

Saat chatting, kepada mantan pacarnya tersebut, korban menitipkan orangtuanya dan supaya dijaga atau paling tidak ditengok. Saat chatting tersebut korban mengutarakan mau bunuh diri. “Korban juga sempat mengirim foto di jembatan Tukad Ngongkong pukul 20.00 Wita,” tegasnya.

Baca juga:  Terjadi Gempa Tremor Overscale, Gunung Agung Memasuki Fase Kritis

Pada Minggu pukul 02.00 Wita, Candra langsung ke TKP tapi tidak menemukan korban. Dia hanya melihat sepeda motor milik korban parkir di sana. Selain itu ditemukan pula hape dan obat antinyamuk dalam keadaan utuh. “Sekitar pukul 09.00 Wita baru dilihat tubuh korban tergeletak di dasar Tukad Ngongkong,” ungkap mantan Kapolres Muna, Sulawesi Tenggara ini.

Selanjutnya kejadian tersebut dilaporkan ke Polsek Petang. Sekitar pukul 10.00 Wita, tim gabungan Damkar, SAR, Polsek Petang dan BPBD Badung tiba di TKP.

Proses evakuasi berjalan lancar dan tubuh korban berhasil dinaikan ke atas jembaran pukul 12.30 Wita. “Kondisi korban kritis dan langsung dibawa ke Puskesmas Petang. Rencananya akan dirujuk ke RSUD Mangusada Badung,” ujar Yudith. (Kerta Negara/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.