Dampak gempabumi yang pusatnya di Sumur, Banten, Jumat (2/8) malam. (BP/ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Sejumlah rumah dilaporkan rusak akibat diguncang gempabumi yang terjadi Jumat (2/8) malam. Gempabumi dengan magnitudo 7,4 SR kemudian dimuktahirkan jadi 6,9 SR ini, berdasarkan laporan dari Pusat Pengendalian Operasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (Pusdalops BNPB) menyebabkan sejumlah rumah rusak.

“Data sementara yang dihimpun hingga pukul 22.10 WIB, terdapat tujuh rumah rusak berat, tiga rumah rusak sedang, dan lima rumah rusak ringan,” kata Pelaksana Harian Kepala Pusat Data, Informasi, dan Hubungan Masyarakat BNPB Agus Wibowo melalui siaran persnya.

Ia mengatakan rumah yang dilaporkan rusak berat berada di Kabupaten Cianjur dan Kabupaten Bandung Barat. Sebanyak lima rumah di Desa Neglasari dan satu rumah di Desa Tanjung Sari, Kecamatan Agrabinta, Kabupaten Cianjur dilaporkan rusak berat.

Baca juga:  Menipis, Logistik Kebutuhan Pokok Pengungsi di Rendang

Di Kabupaten Bandung Barat, kata dia, terdapat satu rumah rusak berat yakni di Desa Sirnagalih, Kecamatan Cipeundeuy. Kerusakan rumah juga terjadi di Kecamatan Cipatat dan Kecamatan Cililin di Kabupaten Bandung Barat. Selain itu di Kecamatan Cidahu, Kecamatan Parakansalak, dan Kecamatan Sukaraja di Kabupaten Sukabumi juga terdapat rumah yang rusak.

Gempa terjadi pukul 19.03 WIB, di 147 kilometer barat daya Sumur, Provinsi Banten. Getaran gempa ini dirasakan dengan durasi yang berbeda-beda di beberapa wilayah.

Gempa menyebabkan banyak orang belarian ke luar rumah dan bangunan lain, serta mengungsi ke beberapa tempat karena ada peringatan dini tsunami. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika telah mengakhiri peringatan dini tsunami itu pada pukul 21.35 WIB. (kmb/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.