Presiden Joko Widodo menyerahkan petikan Kepres pengangkatan kepada Gubernur Jawa Tengah Terpilih, Gandjar Pranowo di Istana Merdeka, Rabu (5/9) (BP/Antaranews)

JAKARTA, BALIPOST.com – Sembilan gubernur dan wakil gubernur periode 2018-2023 resmi dilantik Presiden Joko Widodo, Rabu (5/9). Mereka yang dilantik adalah gubernur dan wakil gubernur 2018-2023 dari provinsi Sulawesi Selatan, Sumatera Utara, Jawa Barat, Kalimantan Barat, Jawa Tengah, Bali, Sulawesi Tenggara, Papua dan Nusa Tenggara Timur (NTT).

Pelantikan itu diawali dengan prosesi penyerahan petikan keputusan presiden (Keppres) di Istana Merdeka dan arak-arakan Presiden Joko Widodo, Wakil Presiden Jusuf Kalla, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo diikuti seluruh gubernur dan wakil gubernur menuju ke Istana Negara. “Demi Allah saya bersumpah, bahwa saya akan memenuhi kewajiban saya sebagai gubernur/wakil gubernur dengan sebaik-baiknya dan seadil-adilnya, memegang teguh UUD RI 1945, dan menjalankan segala UU dan peraturannya dengan selurus-lurusnya serta berbakti kepada masyarakat, nusa dan bangsa,” kata Presiden Joko Widodo memimpin sumpah jabatan gubernur dan wakil gubernur 2018-2023 di Istana Negara Jakarta, Rabu, dikutip dari Antaranews.com.

Sembilan pasang kepala daerah itu dilantik berdasarkan Keppres 152/P sampai 156/P/2018 tertanggal 28 Agustus 2018, Keppres No 158/P tahun 2018 tertanggal 29 Agustus 2018 dan Keppres No 159/P sampai 162/P tertanggal 4 September 2018. Sembilan pasang gubernur dan wakil gubernur tersebut adalah Pertama Gubernur dan Wakil Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah-Andi Surdirman Sulaiman. KPU Sulsel menyatakan pasangan tersebut memperoleh 1.867.303 suara mengungguli tiga pesainnya yang bertarung dalam pilkada Sulsel 2018. Pasangan ini diusung PDI-Perjuangan, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Amanat Nasional.

Kedua, Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi-Musa Rajekshah. KPU Sumut mengumumkan pasangan itu meraih 3.291.137 suara atau 57,57 persen atau unggul dari pasangan lainnya Djarot Siaful Hidayat-Sihar Sitorus. Edy-Iject yang didukung PAN, PKS, Partai Nasdem, Partai Golkar, Partai Hanura, dan Partai Gerindra.

Baca juga:  Bayi Tanpa Anus Akhirnya Meninggal Dunia

Ketiga, Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum. Pasangan M Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum (Rindu) memproleh suara sah sebanyak 7.226.254 (32,88 persen) mengguli tiga pasangan lain. Rindu diusung empat parpol yaitu Partai Nasdem, PPP, PKB, dan Hanura.

Keempat, Gubernur dan Wakil Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji-Ria Norsan. Pasangan tersebut mendapat suara terbanyak dengan 1.334.512 suara atau 51,56 persen, unggul dari dua pasangan lainnya. Dalam Pilkada Kalbar 2018, pasangan Sutarmidji-Ria Norsan diusung oleh Partai Golkar, Partai Nasdem, PKB, PKS, dan Partai Hanura.

Kelima, Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo-Taj Yasin. Keduanya mendapat suara 10.362.694 atau 58,78 persen unggul dibanding pasangan Sudirman Said-Ida Fauziyah. Keduanya diusung parpol PDI Perjuangan, Demokrat, NasDem, Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dan Golkar.

Keenam, Gubernur dan Wakil Gubernur Bali I Wayan Koster-Tjok Oka Artha Ardhana Sukawati. Pasangan Koster-Ace ini unggul dengan perolehan 1.213.075 suara atau 57,68 persen dibanding saingannya pasangan Mantra-Kerta. Pasangan diusung PDIP, Partai Hanura, PAN, dan PKPI

Ketujuh, Gubernur dan Wakil Gubernur Sulawesi Tenggara Ali Mazi-Lukman Abunawas. Keduanya memperoleh 495.880 atau 43, 68 persen sehingga mengguli dua pasangan lainnya. Ali-Lukman diusung oleh Partai Golkar dan NasDem.

Kedelapan, Gubernur dan Wakil Gubernur PapuaLukas Enembe-Klemen Tinal. Pasangan itu meraih sebanyak 1.939.539 suara atau 67,54 persen, unggul dari pesaingnya pasangan Jhon Wempi Wetipo-Habel Suwae. Lukas Enembe-Klemen Tinal diusung Demokrat, PKS, PPP, PKPI, PAN, NasDem, PKB, Hanura, dan Golkar.

Kesembilan Gubernur dan Wakil Gubernur NTT Victor B. Laiskodat-Josef Nae Soi. Keduanya mendapat suara 838.213 suara atau 35,60 persen sehingga mengungguli tiga pasangan lainnya. Victor-Josef diusung partai NasDem, Golkar dan Hanura. (kmb/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.