Suasana di Kepulauan Seribu yang menjadi salah satu obyek foto di Ajang Kemilau Indonesia Photo Contest. (BP/ist)
JAKARTA, BALIPOST.com – Kualitas karya fotografi dianggap sangat menentukan keberhasilan promosi suatu destinasi pariwisata untuk semakin populer dan banyak menarik minat wisatawan. Setidaknya hal itulah yang diharapkan Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Industri Pariwisata Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Dadang Rizki Ratman saat memberikan sambutan dalam acara Workshop Fotografi untuk Jurnalis Travel Kerja Sama Forwapar dan Deputi PDIP Kemenpar yang digelar di Historia Lounge & Bar, Kawasan Wisata Kota Tua, Jakarta, Kamis (5/10).

Menurut Dadang, foto harus mampu memberikan daya tarik. Capture ini penting sebagai alat untuk mengundang wisatawan. Oleh karena itulah, pihaknya menyadari pentingnya upaya untuk meningkatkan kualitas karya fotografi khususnya bagi jurnalis travel. “Dengan begitu jurnalis bisa lebih meningkat kemampuannya dalam teknik, memotret dengan hati, bukan hanya sekadar menguasai teknik tapi mengcapture foto yang menarik,” katanya.

Ia juga berharap karya foto jurnalistik di bidang pariwisata semakin baik kualitasnya sehingga banyak karya foto yang mampu bercerita tentang suatu destinasi. Wisatawan pun kian tertarik untuk berkunjung ke destinasi yang menjadi obyek fotografi.

Dadang juga menekankan pentingnya caption dalam sebuah foto untuk menjelaskan makna atau arti dan lokasi karya foto. Ia juga menyarankan agar karya foto untuk pariwisata mengandalkan etika pengambilan angle dengan tidak memuat konten-konten yang mengandung kekerasan atau SARA. “Harus juga hati-hati, foto-foto yang menagndung kekerasan jangan digunakan sebagai alat promosi. Jangan ada darah atau tengkorak yang keluar untuk jadikan alat promosi. Meskipun misalnya itu produk tradisi,” katanya.

Baca juga:  Tokoh Masyarakat Minta Gunung Agung Tak Dijadikan Obyek Wisata

Sementara itu pembicara workshop Sendy Aditya Saputra yang juga Fotografer senior Colours Garuda Inflight Magazine mengatakan dalam workshop bertema “Visual Literasi dan Visual Storytelling” itu peserta diajak untuk berinteraksi dengan imaji mereka untuk mengerti, membaca, dan membayangkan dalam pembuatan seni dua dimensi. “Pendekatan visual literasi dan Storytelling merupakan hakikinya dari seni dua dimensi yakni fotografi maupun lukisan,” katanya.

Ketua Umum Forum Wartawan Pariwisata (Forwapar) Fatkhurrohim mengatakan acara tersebut digelar dalam rangka meningkatkan kualitas hasil karya fotografi jurnalis travel. “Ini upaya untuk mendorong lebih banyak tercipta karya foto yang memiliki ciri khas bahwa foto tersebut adalah hasil jepretan dari jurnalis travel kita,” katanya.

Menurut dia, perlu ada standar dan keseragaman dalam hal teknik pengambila angle, komposisi, dan warna. “Dalam workshop ini tidak menekankan pada ‘taste’ sang fotografer. Karena ‘taste’ kembali lagi pada setiap individu. Untuk menghasilkan ‘taste’ yang mendapat pengakuan orang banyak bahwa itu bagus itu berpengaruh pada jam terbang sang fotografer,” katanya. (Nikson/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.