Mengonsumsi nasi berlebihan bisa membahayakan kesehatan. (BP/ist)
DENPASAR, BALIPOST.com – “Belum makan kalau belum kena nasi.” Itulah anggapan yang beredar di masyarakat. Kedengarannya memang berlebihan. Namun mengingat bahwa nasi merupakan makanan pokok penduduk Indonesia, hal ini sangat dimaklumi.

Hanya saja, karbohidrat dan glukosa yang terkandung dalam nasi juga bisa berbahaya bila dikonsumsi berlebihan. Anda sudah tahu bahwa nasi merupakan jenis kabohidrat yang berfungsi sebagai sumber tenaga bagi tubuh. Dalam prosesnya, gula dan pati yang ada dalam nasi dipecah menjadi gula sederhana.

Selanjutnya, zat tersebut diserap ke dalam aliran darah, dan terciptalah gula darah (glukosa). Nah, glukosa inilah yang pada akhirnya memberikan energi pada tubuh Anda.

Baca juga:  Beras Merah Cendana Segera Miliki Spesies Baru
Meski terdengar sangat bermanfaat, nasi yang dikonsumsi dalam jumlah berlebihan dan terus-menerus dapat menyebabkan gula darah yang tinggi. Akibatnya, risiko penyakit diabetes mellitus naik berlipat ganda.

Dikutip dari klikdokter.com, Dietary Guidelines Amerika merekomendasikan untuk membatasi konsumsi nasi hanya 45- 65% dari total kebutuhan kalori harian. Artinya, jika Anda harus mengonsumsi 2.000 kalori per hari, sebagian harus berasal dari karbohidrat.

Itu berarti antara 225 dan 325 gram nasi per hari. Sisanya dapat Anda penuhi dengan makanan yang mengandung protein –seperti daging sapi, sayur dan buah, atau makanan non-karbohidrat lainnya.

Jadi, mulai saat ini sebaiknya Anda batasi konsumsi nasi sesuai dengan anjuran di atas. Dengan begitu, Anda dapat tetap makan dengan nikmat, tanpa takut terkena penyakit berbahaya. (Goes Arya/balipost)

1 KOMENTAR

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.