Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar bersama Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah memberikan keterangan pers di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (18/3/2024). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Mengenai perolehan suara mereka dalam kontestasi Pemilu 2024, dua menteri, yakni Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar bersama Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah melapor kepada Presiden Joko Widodo.

Abdul Halim dan Ida Fauziyah, keduanya merupakan kader PKB, sebelumnya telah meminta izin kepada Presiden Jokowi untuk maju sebagai caleg dengan tidak meninggalkan jabatan sebagai menteri.

“Kita juga sekaligus melaporkan, menyampaikan terima kasih kepada Pak Presiden yang telah memberikan izin kepada saya dan Bu Ida sebagai kader PKB untuk ‘nyaleg’ kemarin dan memang kita secara tertulis mohon izin waktu itu,” kata Abdul Halim saat memberikan keterangan pers di Istana Kepresidenan Jakarta, dikutip dari Kantor Berita Antara, Senin (18/3).

Baca juga:  Usung Incumbent di Pilkada Klungkung, Gerindra Tunggu Hari Baik Keluarkan Rekomendasi

Dalam pertemuannya dengan Presiden Jokowi, Mendes Abdul Halim melaporkan tentang rekan sesama kader PKB, Ida Fauziyah, yang berhasil lolos menjadi anggota DPR RI dari Daerah Pemilihan (Dapil) DKI Jakarta II yang meliputi Jakarta Pusat, Jakarta Selatan dan luar negeri.

Menurut Abdul Halim, lolosnya Ida ke Senayan menjadi anggota legislatif adalah prestasi yang luar biasa karena Dapil Jakarta II disebut sebagai “dapil neraka” mengingat banyak nama besar yang bersaing merebut suara di wilayah tersebut.

Baca juga:  Mengkhawatirkan, Pencemaran Sungai di Banyuwangi

Selain perolehan suara keduanya pada pemilu, Abdul Halim dan Ida juga melaporkan perolehan suara PKB yang naik signifikan secara nasional sehingga menambah proporsi jumlah kursi.

Menurut dia, perolehan suara PKB tidak hanya berasal dari wilayah Jawa, tetapi juga antara lain di DKI-I, DKI-II, NTB dan Sulawesi Tengah. “Sekaligus kita ingin mendapatkan arahan untuk perkembangan dan pengabdian kita termasuk bagaimana formula Pemilu yang bagus untuk Indonesia di masa-masa yang akan datang,” kata dia.

Baca juga:  DPR Setujui Pemberhentian Kapolri

Selain sebagai kader, Abdul Halim dan Ida Fauziyah juga melaporkan kinerja di kementerian masing-masing, termasuk capaian RPJMN menjelang berakhirnya masa pemerintahan Presiden Jokowi dan Kabinet Indonesia Maju. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN