Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat kegiatan 54th Joint Governors’ Meeting of The WBG and IMF of the South-East Asia Constituency sebagai rangkaian IMF-World Bank Annual Meeting 2023 di Maroko, Rabu (11/10/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Kemiskinan, kesejahteraan, dan perubahan iklim menjadi tiga isu penting yang ditekankan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pada forum IMF-World Bank Annual Meeting 2023.

“Pengentasan kemiskinan, pemerataan kesejahteraan, dan mitigasi perubahan iklim harus berjalan beriringan. Di tengah situasi global yang kian dinamis, penanganan terhadap ketiga isu tersebut menjadi semakin kritis,” kata Sri Mulyani dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Jumat (13/10).

Menkeu mengatakan, Bank Dunia memiliki peran esensial dalam menciptakan suatu inovasi pembiayaan sekaligus memberi dampak positif di kancah global.

Baca juga:  Terkait Wacana Tiga Periode, Presiden Jokowi Taat Konstitusi

Bendahara Negara menyoroti langkah modernisasi penerapan model bisnis dan finansial untuk mengatasi keterbatasan pendanaan yang diambil oleh Bank Dunia. Menurutnya, upaya Bank Dunia mampu meningkatkan dampak positif dan pendekatan yang lebih modern.

Di samping itu, Menkeu menyinggung soal peran penting ASEAN, terutama mengenai keunggulan kawasan yang memiliki keragaman karakter. Sri Mulyani berharap IMF dapat melihat lebih dalam dari masing-masing negara anggota ASEAN.

Baca juga:  Ini, Dua Usaha yang Diprediksi Tumbuh di 2018

“Tugas IMF untuk mengelola situasi keuangan global juga akan semakin kompleks. Saya berharap IMF dapat melihat lebih dalam dari masing-masing negara anggota ASEAN untuk dapat memberikan dukungan terbaik bagi kami dalam mengatasi situasi global,” ujar Sri Mulyani.

Menkeu juga menyampaikan berbagai peran penting yang telah dilakukan Indonesia selaku pemangku Keketuaan ASEAN tahun ini. “Mulai dari membahas isu ekonomi digital, keberlanjutan, ketahanan pangan, arsitektur kesehatan, pembangunan berkelanjutan, termasuk di dalamnya peluncuran ASEAN Taxonomy versi 2 untuk mendukung pembiayaan hijau,” jelas Menkeu.

Baca juga:  Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Tergantung Penerapan PPKM Darurat

Diketahui, Menteri Keuangan Sri Mulyani bersama Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menghadiri International Monetary Fund (IMF) – World Bank Annual Meetings 2023 yang diselenggarakan di Marrakesh, Maroko.

Sri Mulyani juga turut berpartisipasi dalam 54th Joint Governors’ Meeting of The WBG and IMF of the South-East Asia Constituency pada Rabu (11/10) waktu setempat. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *