Penjabat (Pj) Ketua TP PKK Provinsi Bali, Ny. drg. Ida Setiawati bersama Ketua TP Kabupaten/Kota se-Bali menghadiri Rakornas, di Hotel Bidakara Jakarta, Senin (11/9). (BP/Ist)

JAKARTA, BALIPOST.com – Penjabat (Pj) Ketua TP PKK Provinsi Bali, Ny. drg. Ida Setiawati bersama Ketua TP Kabupaten/Kota se-Bali menghadiri Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) yang berlangsung di Hotel Bidakara Jakarta, Senin (11/9).

Kegiatan yang mengusung tema “Kader PKK dan 10 Program Pokok Melaju Menuju Indonesia Maju” ini, melibatkan 900 peserta dari TP PKK Provinsi dan Kabupaten/Kota dari seluruh Indonesia.

Ketua Umum TP PKK, Ny. Tri Tito Karnavian mengapresiasi atas antusiasme yang ditunjukkan pengurus TP PKK dari seluruh negeri dalam menghadiri Rakornas. Ia menyebut Ketua TP PKK sebagai hero (pahlawan) dari daerah masing-masing, aehingga merasa tersanjung bisa bertemu dengan mereka. “Ketua TP PKK ditiap daerah adalah hero, karena di tangan ibu-ibu, program pemerintah dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat bisa terlaksana dengan baik,” ujarnya.

Baca juga:  Pascaberkantor di Bali, Menparekraf Sebut Ini Tiga Keinginan Pelaku Pariwisata Bali

Menurutnya, TP PKK punya andil yang besar dalam mengawal program pemerintah di setiap daerah. Oleh sebab itu, ia mengingatkan agar TP PKK di setiap daerah bekerja secara terarah dengan konsep jelas mengacu pada rencana strategis yang sudah dirancang. “Buat program mengacu rencana induk. Berdayakan masyarakat agar program tereksekusi dengan baik,” ucapnya sembari mengarahkan agar program prioritas disesuaikan dengan kondisi daerah masing-masing.

Secara khusus, ia memberi perhatian pada Pj. Ketua PKK di 10 provinsi yang baru dilantik beberapa hari yang lalu, termasuk Bali. Para Pj diminta melanjutkan kegiatan ketua definitif yang menjabat sebelumnya. “Banyak Ketua TP PKK yang meninggalkan prestasi baik dan itu harus dilanjutkan oleh para penjabat. Walaupun Pj, bukan berarti ibunya tak kerja melanjutkan kegiatan PKK. Sebab bagaimanapun, ketua harus jadi motor dan ibu-ibu diberi amanah untuk menggerakkan kegiatan,” pesannya.

Baca juga:  Dinkes DKI Umumkan Penambahan RT Rawan Zona Merah Covid-19

Rakornas kali ini juga diisi dengan pengukuhan Ketua Umum TP PKK Pusat dan Provinsi sebagai Ketua Umum Pembina Posyandu. Tri Tito Karnavian menyebut, PKK dan Posyandu merupakan dua lembaga yang berbeda tapi dalam implementasi di lapangan, kegiatan Posyandu dikerjakan oleh kader PKK. Agar selaras dan kegiatan berjalan optimal, maka mulai saat ini, Ketua TP PKK ex officio sebagai Pembina Posyandu.

Rakornas juga diisi paparan dari sejumlah narasumber. Antara lain, Menteri Kesehatan RI Budi Gunawan Sadikin. Dalam paparannya, Menkes Budi Gunawan menyampaikan rasa bangga terhadap penggerak PKK di seluruh tanah air. Menurutnya, kader PKK mempunyai peran penting dalam menjaga masyarakat tetap sehat. Meneruskan arahan Presiden Joko Widodo, Menkes menekankan pentingnya upaya preventif untuk menekan angka stunting. “Jangan sampai stunting, karena itu artinya sudah terlambat. Yang paling dibutuhkan adalah upaya pencegahan,” cetusnya.

Baca juga:  Dua Hari Berturut-turut, Nasional Pecahkan Rekor Tambahan Harian Kesembuhan COVID-19

Selain dalam upaya penurunan angka stunting, ia juga sangat berharap peran TP PKK dalam upaya pencegahan penyakit yang menjadi penyumbang terbesar angka kematian, yaitu stroke, jantung dan kanker. Kata Menkes, semuanya bisa dicegah dengan menjaga tekanan darah, kadar kolesterol dan gula tetap stabil. “Caranya dengan mengatur pola makan dan rutin melakukan kegiatan fisik minimal 30 menit, rutin setiap hari. Di sinilah pentingnya peran para ibu,” pungkasnya (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *