Ilustrasi monkeypox. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Cacar monyet kembali muncul di Korea Selatan. Di minggu pertama Mei, Korsel mencatat 16 kasus baru cacar monyet.

Ini, menambah jumlah kasus total di negara itu menjadi 60, menurut otoritas kesehatan pada Senin (8/5) dikutip dari Kantor Berita Antara. Sebanyak 11 kasus dilaporkan dari ibukota Seoul, kemudian dua dari Provinsi Gyeonggi dan tiga lainnya dari Incheon, Busan dan Gwangju, menurut laporan Kantor Berita Yonhap, mengutip Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea.

Baca juga:  Diduga Pegawainya Terjangkit COVID-19, MPP Siola Tutup

Dari 16 pasien, 14 di antaranya adalah warga negara Korsel dan dua warga asing, serta tidak ada di antara mereka yang melakukan perjalanan ke luar negeri dalam tiga pekan terakhir, menurut badan itu.

Korsel mencatat kasus cacar monyet pertama pada Juni tahun lalu dan empat kasus tambahan hingga Maret. Lima kasus pertama yang terkait dengan perjalanan ke luar negeri.

Cacar monyet ditularkan ke manusia melalui kontak erat dengan orang atau hewan terinfeksi, atau dengan benda yang terkontaminasi dengan virus tersebut.

Baca juga:  Omicron Diklasifikasikan "Varian Diwaspadai" oleh WHO, Kemungkinan Lebih Cepat Menular

Pasien biasanya mulai menunjukkan gejala seperti demam, pembesaran kelenjar getah bening, nyeri punggung dan nyeri otot sebelum timbulnya ruam pada kulit, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit yang berbasis di AS melaporkan lebih dari 86 ribu kasus penyakit virus dan 119 kematian sejak Januari 2022 di seluruh dunia.

Tahun lalu, WHO mengganti nama cacar monyet menjadi mpox, mengatakan nama penyakit itu terdengar seperti “bahasa rasis dan membuat stigma.”

Baca juga:  Cacar Monyet, Gejala Timbul 2 Minggu Pasca-infeksi

Kedua nama itu akan digunakan secara serempak dalam satu tahun sementara istilah “cacar monyet” secara bertahap akan dihapus, tambah organisasi itu. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *