Kim Jong Un. (BP/Dokumen)

SEOUL, BALIPOST.com – Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un memimpin latihan militer yang melibatkan tentara penerjun payung. Kim Jong-un menyerukan persiapan penuh untuk perang, menurut media pemerintah pada Sabtu (16/3).

Dikutip dari Kantor Berita Antara, latihan ini sepertinya balasan atas latihan militer bersama Korea Selatan dengan Amerika Serikat.

Pelatihan unit militer lintas udara yang diadakan pada Jumat bertujuan untuk memeriksa kesiapan pasukan terjun payung untuk dimobilisasi dalam setiap rencana operasi militer saat “keadaan darurat di masa perang,” menurut Kantor Berita Pusat Korea (KCNA).

Baca juga:  Terkonfirmasi COVID-19, Pecatur Indonesia Harus Berhenti Bertanding di Piala Dunia Catur

Kim menekankan bahwa “tugas utama” Tentara Rakyat Korea (KPA) adalah melakukan persiapan penuh untuk perang.

“Dia menggarisbawahi perlunya setiap personel militer KPA untuk dengan tegas mempersenjatai diri mereka dengan tekad melawan musuh dan pandangan menyeluruh mengenai perang bahwa mereka harus mengubah sejarah tanpa gagal jika perang pecah,” kata KCNA.

Sebelumnya pada Kamis, Korsel dan AS menyelesaikan latihan Freedom Shield tahunan setelah 11 hari pelaksanaan untuk memperkuat pertahanan melawan ancaman nuklir dan rudal Korut.

Baca juga:  Korsel Catat Belasan Kasus Baru Cacar Monyet

Sebagai balasan, pemimpin Korut tersebut memimpin latihan militer, termasuk latihan tembak artileri dan latihan yang melibatkan unit tank.

Kim Jong-un telah mendefinisikan hubungan antar-Korea sebagai hubungan antara “dua negara yang saling bermusuhan” dan berjanji untuk mengendalikan wilayah Korea Selatan jika terjadi perang. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *