Dan Satgas Damai Cartenz Kombes Faizal Rahmadani. (BP/Ant)

JAYAPURA, BALIPOST.com – Sebanyak 15 tukang bangunan yang sempat diancam dibunuh oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) pimpinan Egianus di Paro, Kabupaten Nduga, berhasil dievakuasi Tim gabungan TNI-Polri. Dan Satgas Damai Cartenz Kombes Faizal Rahmadani membenarkan hal itu. Ke 15 tukang yang membangun puskesmas dan rumah petugas-nya di Paro, sudah dievakuasi dan tiba di Timika. “Mereka baru saja tiba di Timika dan akan langsung diperiksa kesehatannya,” kata Kombes Faizal, dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (8/2).

Dikatakan, proses evakuasi dilakukan setelah tim yang dipimpin Kapolres Nduga AKBP Rio Aleksander Penelewan dengan menggunakan helikopter tiba di sekitar lokasi tempat ke 15 orang tukang yang diamankan masyarakat di kawasan itu.

Baca juga:  Begini Evakuasi Truk yang Tabrak Rumah Warga dan Tewaskan 2 Orang

Mereka melarikan diri dan diselamatkan warga ke atas gunung, setelah diancam hendak dibunuh KKB pimpinan Egianus Kogoya. “Para pekerja bangunan itu berada di atas gunung dan sempat berkomunikasi karena ada sinyal, sehingga posisinya diketahui dan setelah diamankan langsung dievakuasi ke Kenyam, ibu kota Kabupaten Nduga,” kata Kombes Faizal yang juga menjabat Dirkrimum Polda Papua.

Ke-15 Pekerja bangunan tersebut, yaitu Gregorius Yanwarin, Domianus Wenehen, Thadeus Belyanan, Ical Behuku, Simon Walter, Martinus Yanwarin, Gerardius Ruban, Fransiskus Rendi Ruban, Yogi Parlahutan Siregar, Refalino Walten, Antonius Heatubun, Martinus Heatubun, Andreas Kolatlena, Amatus Ruban dan Walterius Emanuel Heatuban. Proses evakuasi mengerahkan tiga helikopter milik TNI-Polri. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Dari Lahan Pertanian Denpasar Susut Ratusan Hektare hingga Pengerjaan 1.000 Tangga Bahagia

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *