Sejumlah warga berusia lanjut melakukan aktivitas di luar rumah dengan bermain mahjong di Taman Panjiayuan, Kota Beijing, China, Kamis (12/1/2023), seiring dengan pelonggaran protokol kesehatan antipandemi COVID-19. (BP/Ant)

BEIJING, BALIPOST.com – Pandemi COVID-19 segera berakhir menjadi keyakinan Otoritas kesehatan China. Hal itu seiring dengan jumlah kasus positif dan kematian yang terus menurun.

Setelah melalui penanganan pasien rawat jalan dan rawat inap, kematian menurun hingga level terendah pada akhir Januari 2023, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Menular China (CCDC) dalam jurnal yang dipantau di Beijing, dikutip dari kantor berita Antara, Selasa (31/1).

Baca juga:  Naik dari Sehari Sebelumnya, Jumlah Kasus COVID-19 Harian Nasional

Puncak gelombang terakhir COVID di negara itu terjadi pada akhir Desember 2022. CCDC lebih spesifik menyebutkan bahwa kasus positif berdasarkan hasil tes PCR mencapai rekor tertinggi pada 25 Desember hingga 29,2 persen, sedangkan berdasarkan tes cepat antigen pada 22 Desember mencapai 21,3 persen.

Kasus positif pada akhir Januari, baik tes PCR maupun tes antige, menurun hingga level enam persen. Jumlah kunjungan ke klinik demam di China, baik di perkotaan maupun perdesaan, pada akhir Januari menurun 90 persen dibandingkan dengan puncak kunjungan pada akhir Desember.

Baca juga:  Nasional Tambah Seribuan Kasus COVID-19

Kasus parah pasien COVID yang dirawat di rumah sakit puncaknya terjadi pada 5 Januari dengan 127.594 kasus, namun terus menurun hingga 23 Januari menjadi 35.694 kasus.

Jumlah kematian akibat COVID mengalami puncaknya pada 4 Januari dengan 4.273 kasus, yang kemudian terus menurun pada 23 Januari menjadi 896 kasus.

CCDC juga menganalisis bahwa Omicron subvarian BF.7 dan BA.5.2 merupakan varian yang paling dominan selama gelombang terakhir COVID. Tidak ada mutasi baru yang diidentifikasi oleh CCDC selama gelombang tersebut merebak. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Badung Tambah 11 Positif COVID-19, Klaster Ini Masih Tambah Kasus
BAGIKAN