Sekjen DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto saat membuka pelatihan antikorupsi bagi 27.802 bacaleg dari PDI Perjuangan, di Sekolah Partai PDIP, Lenteng Agung, Jakarta, Rabu (14/12/2022). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Seluruh kader partai bakal calon anggota legislatif (caleg) pada Pemilu Legislatif (Pileg) 2024 diingatkan agar tidak menyalahgunakan kekuasaan dari rakyat dengan melakukan tindak pidana korupsi.

Pesan Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri itu disampaikan Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto, saat membuka pelatihan antikorupsi bagi 27.802 bacaleg dari PDI Perjuangan di Sekolah Partai PDIP Lenteng Agung, Jakarta. “Ibu Megawati, beliau berulang kali, ribuan kali mengingatkan, jangan salah gunakan, jangan salah gunakan kekuasaan yang diperoleh dari rakyat dengan melakukan korupsi,” kata Hasto dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (14/12).

Baca juga:  21 April, Jadwal Pemungutan Suara Ulang di TPS 4 Loloan Timur¬†

Dari pesan Megawati itu, Hasto kemudian menjelaskan soal Pancasila yang juga sebagai dasar agar semua pihak terhindar dari perilaku korupsi.

Dia mencontohkan, sila kelima yang berkaitan dengan keadilan sosial. Sila ini dianggap melekat dengan cita-cita antikorupsi. “Bagaimana saudara-saudara sekalian bisa menggerakkan semangat antikorupsi ketika saudara-saudara sekalian tidak mengobarkan semangat kemanusiaan itu. Semangat kekuasaan untuk rakyat, kekuasaan untuk mereka yang tertindas, keadilan sosial bagaimana korupsi memang pada akhirnya mencegah itu,” katanya pula.

Oleh karena itu, DPP PDIP memulai tahapan seleksi bakal calon anggota legislatif dengan memberikan pendidikan antikorupsi.

Baca juga:  Ratusan Hewan Kurban Disalurkan ke Puluhan Ribu Penerima Manfaat

Setelah lolos tahapan pendidikan antikorupsi, kader-kader itu melanjutkan ke tahapan psikotes oleh internal partai. “Menjelang bulan April itu nanti bakal-bakalnya itu akan dikurangi satu persatu, sehingga bulan April baru ditetapkan sebagai calon anggota legislatif dalam daftar calon sementara (DCS),” ujarnya pula.

Hasto mengatakan, tahapan seleksi caleg belum selesai di situ. Mereka masih harus menunggu pengumuman KPU untuk dapat ditetapkan sebagai caleg PDIP untuk Pileg 2024.

Menurut dia, ada sejumlah penilaian dari KPU untuk menetapkan caleg-caleg tersebut. “Mengingat untuk menjadi anggota legislatif, saudara sekalian harus memahami bagaimana ideologi Pancasila, bagaimana termaktub di dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 dan spirit kelahirannya pada tanggal 1 Juni 1945,” kata Hasto.

Baca juga:  Hasil Hitung Cepat, Ini Klaim Paslon Jaya-Wira

Ketua DPP PDIP Bidang Ideologi Djarot Saiful Hidayat mengatakan para bakal caleg PDIP digembleng melalui Sekolah Partai sejak dini, khususnya menyangkut jiwa serta karakternya.

Menurut dia, semua kader harus memahami dan menghidupi ideologi Pancasila serta prinsip korupsi adalah tindakan kejahatan yang tidak sesuai dengan ideologi Pancasila, sehingga harus diberantas. “Seseorang yang ber-Tuhan tidak akan melakukan korupsi. Mereka yang berperikemanusiaan juga tidak akan menyakiti sesama manusia dengan melakukan korupsi,” kata Djarot. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *