Perdana Menteri (PM) Kamboja Samdech Techo Hun Sen (kiri) secara simbolis menyerahkan palu kayu kepada Presiden Joko Widodo (kanan) yang akan menjalankan peran sebagai ketua ASEAN pada 2023, dalam upacara penutupan KTT ke-40 dan ke-41 ASEAN yang berlangsung di Phnom Penh, Kamboja, Minggu. (13/11/2022). (BP/Ant)

PHNOM PENH, BALIPOST.com – Indonesia akan menjadikan ASEAN sebagai episentrum pertumbuhan dan menjadi kawasan yang damai serta jangkar bagi stabilitas global. Ini disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) usai menerima keketuaan ASEAN tahun 2023 saat upacara penutupan KTT ASEAN di Phnom Penh, Kamboja, dikutip dari Kantor Berita Antara, Minggu (13/11).

“Merupakan suatu kehormatan bagi Indonesia untuk menjadi Ketua ASEAN 2023. Sebagai ketua ASEAN 2023, Indonesia akan menjadikan ASEAN sebagai episentrum pertumbuhan. ASEAN harus menjadi kawasan yang damai dan jangkar bagi stabilitas global,” ujar Presiden.

Baca juga:  Cech, Pemain Terbaik Republik Ceko

Penyerahan keketuaan ASEAN tahun 2023 itu dilakukan pada upacara penutupan KTT ke-40 dan ke-41 ASEAN dan Perdana Menteri (PM) Kamboja Samdech Techo Hun Sen secara simbolis menyerahkan palu kepada Presiden Joko Widodo.

Dalam pidatonya, ia mengatakan menegakkan hukum internasional secara konsisten tidak menjadi “poxy” untuk kekuatan apapun. “ASEAN harus menjadi kawasan yang bermartabat dengan menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dan demokrasi dan seharusnya tidak memimpin dinamika geopolitik saat ini yang bergabung ke dalam perang dingin baru di kawasan kita,” kata Presiden.

Baca juga:  FTF Jadi Ancaman Keamanan di Asia Tenggara

ASEAN juga harus menjadi kawasan dengan pertumbuhan ekonomi inklusif dan berkelanjutan. Presiden mengatakan pertumbuhan ekonomi telah dan selalu menjadi cerita ASEAN. Kapasitas ASEAN juga harus diperkuat untuk menjawab tantangan 20 tahun ke depan agar lebih adaptif, responsif, dan kompetitif. “Kita harus berjuang untuk mencapai itu semua melalui jalan ASEAN, sejalan dengan semangat kerja sama dan sepenuhnya melaksanakan piagam ASEAN”, katanya.

Baca juga:  Triwulan III, XL Axiata Lanjutkan Tren Pertumbuhan Pendapatan

“Saya menantikan suara bapak/ibu untuk menyukseskan dan membuat ASEAN tangguh dalam menghadapi tantangan masa depan. Saya menantikan partisipasi Anda (para pemimpin ASEAN dan negara mitra) di Indonesia tahun depan. ASEAN menjadi pusat pertumbuhan,” katanya menambahkan. (kmb/balipost)

BAGIKAN