Presiden RI Joko Widodo didampingi Gubernur Bali, Wayan Koster saat meresmikan Gedung VVIP Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai serta 3 Pelabuhan, Rabu (9/11). (BP/Ist)

MANGUPURA, BALIPOST.com – Presiden RI Joko Widodo didampingi Menteri Sekretaris Negara, Pratikno, Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, dan Gubernur Bali Wayan Koster telah meresmikan Gedung VVIP Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai serta Pelabuhan Segita Emas (Pelabuhan Sanur di Denpasar, Sampalan di Nusa Penida, dan Bias Munjul di Nusa Ceningan, Kabupaten Klungkung, Rabu (9/11). Gedung VVIP bernama ‘Kreta Bhawana Sanggraha’, yang bermakna tempat persinggahan pemimpin dunia.

Sebelum diresmikan, Gedung VVIP telah di Upacara Pemelaspasan pada Hari Purnama, Selasa (8/11). Anggaran pembangunan sebesar Rp 50 miliar bersumber dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN).

Presiden Joko Widodo berulang-ulang menyebut bahwa secara keseluruhan Gedung VVIP Bandara I Gusti Ngurah Rai ‘Kreta Bhawana Sanggraha’ sangat bagus, yang menunjukkan bahwa Presiden Jokowi sangat puas dengan arsitektur dan interior Gedung VVIP. Gedung VVIP akan langsung digunakan untuk persinggahan para Kepala Negara dan Pemimpin Lembaga Internasional, yang mulai berdatangan tanggal 13 November 2022, yang akan menghadiri Puncak Pertemuan Presidensi G20 tanggal 15-16 November 2022.

Baca juga:  Divonis 7 Bulan, Wartawan Perang Pengguna Hasis Terharu

Atas dasar itulah, Gubernur Bali Wayan Koster, benar-benar bahagia dan bangga dengan telah diresmikannya Gedung VVIP Bandara I Gusti Ngurah Rai, karena merupakan gedung dengan kualitas berkelas dunia, yang sangat harmonis dengan keberadaan Bandara I Gusti Ngurah Rai sebagai Bandara Internasional dan posisi strategis Bali sebagai pulau yang menjadi tujuan utama wisata dunia, serta seringnya Bali dijadikan sebagai tempat penyelenggaraan pertemuan berkelas internasional. Begitu juga dengan pembangunan Pelabuhan Sanur di Denpasar, Pelabuhan Sampalan di Nusa Penida, dan Pelabuhan Bias Munjul di Nusa Ceningan Kabupaten Klungkung. Dimana, pembangunan tiga pelabuhan merupakan usulan Gubernur Koster, pada tahun 2019, dan dimulai dibangun tahun 2020, selesai akhir Oktober 2022. Anggaran pembangunan tiga pelabuhan sebesar Rp 563 miliar. Dengan rincian untuk Pelabuhan Sanur sebesar Rp 376 miliar, Pelabuhan Sampalan sebesar Rp 90 miliar, dan Pelabuhan Bias Munjul sebesar Rp 97 miliar, bersumber dari APBN.

Baca juga:  "Hadang" PKK Pemogan Sabet Emas

Gubernur Koster, menegaskan pembangunan tiga pelabuhan merupakan bagian dari pembangunan infrastruktur darat, laut, dan udara secara terkoneksi dan terintegrasi, yang menjadi prioritas pembangunan Bali sebagai implementasi Visi “Nangun Sat Kerthi Loka Bali” melalui Pola Pembangunan Semesta Berencana menuju Bali Era Baru.

Gubernur Koster menggagas pembangunan tiga pelabuhan sekaligus adalah untuk melayani masyarakat yang melakukan upacara adat. Seperti, ke Pura Ratu Gede Dalem Ped, melayani masyarakat yang secara rutin ke Nusa Penida, dan melayani wisatawan yang semakin ramai berkunjung ke Nusa Penida.

Gubernur Koster sangat prihatin melihat kondisi yang demikian parah, karena terlalu lama tidak ada pelabuhan sehingga masyarakat tidak nyaman dan tidak aman bepergian ke Nusa Penida. Dan berkat perjuangan gigih Gubernur Koster, melalui Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, pembangunan dengan anggaran cukup besar tetap berjalan dalam masa pandemi Covid-19, anggaran tidak mengalami pemotongan, sehingga pembangunan bisa selesai sesuai rencana.

Baca juga:  Terkait KLA, Staf Deputi V Presiden RI Kunjungi Gianyar

Gubernur Koster mengharapkan, pengelolaan pelabuhan ini dilakukan secara profesional, agar memberi manfaat bagi kemudahan layanan masyarakat, memberi kontribusi perekonomian bagi masyarakat setempat, dan berdampak untuk meningkatkan pendapatan Pemerintah Kota Denpasar dan Pemerintah Kabupaten Klungkung.

Gubernur Koster, menghaturkan terima kasih kepada Yang Mulia Presiden RI Joko Widodo, dan Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, atas komitmen kuat untuk membangun infrastruktur dan sarana-prasarana strategis berupa Gedung VVIP Bandara I Gusti Ngurah Rai dan tiga pelabuhan. Gubernur Koster, menyampaikan bahwa Presiden Jokowi akan mengunjungi Pelabuhan Sanur setelah pelaksanaan Pertemuan Presidensi G20. (kmb/balipost)

BAGIKAN