China akan membangun terowongan kereta cepat di bawah laut untuk menghubungkan dua kota di Provinsi Zhejiang. (BP/Ant)

BEIJING, BALIPOST.com – Pemerintah Provinsi Zhejiang telah memasuki tahap finalisasi kontrak kerja sama merealisasikan pembangunan terowongan kereta api cepat bawah laut. Mereka mengklaim terowongan ini sebagai yang terpanjang di dunia.

Dalam akun resminya di WeChat, seperti dikutip dari kantor berita Antara, Senin (31/10), China Railway Construction Corporation (CRRC) menyatakan bahwa dengan tercapainya kesepakatan tersebut, terowongan kereta api cepat bawah laut terpanjang di dunia itu akan segera memasuki tahap konstruksi.

Baca juga:  Direvitalisasi, Tiga Pasar Tradisional di Buleleng Disediakan Rp 4,6 Miliar

Panjang jalur yang menghubungkan Kota Ningbo dengan Kota Zhoushan di pesisir timur daratan Tiongkok itu mencapai 76,39 kilometer.

Pembangunan dimulai dari Stasiun Ningbo Dong, lalu ke arah timur menuju Pulau Jintang, Pulau Cezi, dan berakhir di Pulau Zhoushan.

Sekitar 90 persen dari jalur itu terhubung oleh 36 jembatan dan 17 terowongan. Jalur kereta tersebut akan melintasi terowongan bawah laut sepanjang 16,18 kilometer.

Baca juga:  Segera Dimulai, Pembangunan Pasar Loka Crana

CRRC akan menggunakan mesin bor terowongan besar berperisai untuk mengatasi volume air yang tinggi dan kondisi bawah laut yang rumit.

Jalur kereta cepat Ningbo-Zhoushan akan menjadi jalur transportasi lokal yang hanya membutuhkan waktu tempuh satu jam untuk mendukung Zhoushan dalam program Prakarsa Sabuk Jalan (BRI) dan koridor ekonomi Sungai Yangtze.

Kontrak CRRC-Pemprov Zhejiang berlangsung selama 36 tahun, termasuk enam tahun tahap konstruksi dan 30 tahun operasional jalur Ningbo-Zhoushan. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Promosi Sukses, 173 Buyer Negeri Raja Salman Minati Pariwisata Indonesia
BAGIKAN