Ilustrasi uang rupiah di penyimpanan. (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyebut dana pemerintah daerah (pemda) di perbankan per September 2022 mencapai Rp223,84 triliun. Angka ini naik Rp20,41 triliun atau 10,04 persen dibandingkan posisi bulan lalu.

“Dana pemda di bank per September 2022 masih sangat tinggi dan naik dibandingkan bulan sebelumnya, yaitu Rp223,8 triliun atau naik dibandingkan posisi bulan lalu yang senilai Rp203,4 triliun,” kata Sri Mulyani dikutip dari Kantor Berita Antara, Jumat (21/10).

Baca juga:  Mendagri Tetapkan Penjabat Bupati Lambata dan Flores Timur

Provinsi Jawa Timur, ungkapnya, memiliki saldo di perbankan tertinggi per September 2022 dengan nilai Rp29,65 triliun. Sedangkan Sulawesi Barat memiliki saldo terendah yakni senilai Rp1,07 triliun.

Dibandingkan September 2021, saldo pemerintah di perbankan naik Rp29,72 triliun atau 15,31 persen secara tahunan dari sebelumnya hanya senilai Rp194,12 triliun. Sri Mulyani memperkirakan dana pemda di perbankan tetap akan tinggi pada Oktober dan November 2022, dan baru akan menurun di Desember 2022 melalui realisasi program-program daerah.

Baca juga:  Tangani COVID-19, Presiden Nilai Strategi Ini Paling Efektif

“Ini salah satu pola belanja yang sepertinya semua terkonsentrasi di Desember,” katanya.

Ia berharap pemda dan kementerian atau lembaga bisa mengakselerasi belanja agar tersalurkan lebih cepat.

Selain realisasi belanja daerah yang belum optimal, saldo dana pemda di perbankan masih tinggi diperkirakan karena kenaikan Pendapatan Asli Daerah (PAD).

“Kita harap pemerintah daerah maupun kementerian lembaga di pemerintah pusat bisa mengakselerasi belanja menjadi lebih cepat, namun tetap lebih fokus agar dampak ke masyarakat dan ke perekonomian bisa dirasakan,” ujar Sri Mulyani. (kmb/balipost)

Baca juga:  Hari Ini, Belasan Korban Jiwa Dilaporkan Bali!
BAGIKAN